Crypto Market Optimists

Waktu Tinggi di Web3? Perjalanan Saya ke An Ethereum Metaverse Dispensary

install

Secara singkat

Apotik ganja virtual dibuka di dunia game metaverse berbasis Ethereum seperti Voxels dan Decentraland.
Apotik Crypto Cannabis Club di Voxels adalah contoh terbaru yang bahkan memungkinkan penduduk California memesan ganja yang sebenarnya.

install

Karena semakin banyak negara bagian yang menganut mariyuana legal untuk penggunaan medis dan rekreasi, apotik bermunculan di seluruh Amerika Serikat. Mereka bahkan muncul di metaverse.

Dengan konsep metaverse—versi internet masa depan yang lebih imersif—mendapatkan banyak buzz sejak Facebook memamerkan rencananya sendiribeberapa apotik digital telah diluncurkan di Ethereumdunia game metaverse berbasis seperti Decentraland dan Voxels (sebelumnya CryptoVoxels).

Salah satunya, dirancang oleh pencipta Ethereum NFT proyek gambar profil Klub Ganja Crypto, baru saja diluncurkan tepat waktu untuk “liburan” 4/20 dan tersedia untuk dijelajahi di Voxels melalui browser web. Baru-baru ini, saya berkeliling ruang sambil mengobrol dengan CEO proyek, Ryan Hunter.

Di dalam apotik metaverse Crypto Cannabis Club. Gambar: Dekripsi

Terletak di samping galeri seni NFT virtual di pulau Neutron Voxels, Crypto Cannabis Club virtual adalah tempat besar yang menampilkan rumah tumbuh dengan tanaman pixelated, ruang pemutaran dengan aliran Twitch di dinding, dan berbagai logo merek gulma dunia nyata semuanya atas tempat. Seperti gim populer Minecraft, gim ini memiliki daya pikat berbentuk kotak dan lo-fi.

Tapi itu juga jarang dan steril. Tidak seperti apotik dunia nyata yang pernah saya kunjungi, versi metaverse benar-benar kosong setiap kali saya kunjungi. Seiring dengan tidak ada pemain nyata yang nongkrong, tidak ada “pekerja” AI yang berdiri, dan aliran Twitch telah offline setiap kunjungan. Ini hanya begitu … tenang. Faktanya, seluruh area di Voxels itu tampak sangat sepi.

Saya bertanya-tanya pada diri sendiri selama satu kunjungan apakah saya harus benar-benar meminum ganja untuk mendapatkan pengalaman, tetapi itu sepertinya bukan obat yang pasti.

Hanya saya dan tanaman piksel. Gambar: Dekripsi

Sebaliknya, tempat virtual membutuhkan orang-orang yang hadir; dibutuhkan anggota komunitas yang berpikiran sama yang dapat membawa getaran. Jika tidak, itu seperti situs web 3D sederhana yang dapat Anda kunjungi … dan kemudian klik ke situs 2D untuk benar-benar mengunjungi mitra merek dan membeli produk.

Pesta peluncuran 4/20 tampaknya memamerkan kegunaan tempat pertemuan virtual, ketika anggota Crypto Cannabis Club berkumpul, mengobrol, mendengarkan musik langsung dari seorang DJ, dan tidak diragukan lagi merayakan acara tersebut dengan perlengkapan mereka masing-masing. Klub juga berencana untuk menyelenggarakan malam film dan pembicara virtual, untuk memberikan fungsionalitas yang lebih berkelanjutan kepada venue Voxels.

Hunter mengatakan bahwa ruang tersebut juga berguna untuk menampilkan branding dari hampir dua lusin sponsor industri ganja—seperti Marley Natural dan Neptune Seed Bank—yang memberikan diskon produk secara bergantian kepada pemegang NFT.

Siapa pun dapat mengunjungi ruang metaverse di Voxels, tetapi NFT bertindak seperti kartu keanggotaan untuk mengakses diskon dan memasuki pertemuan dunia nyata, misalnya. NFT berfungsi sebagai akta kepemilikan atas suatu item, seperti gambar profil, koleksi, atau item video game, dan dapat memiliki utilitas—seperti akses ke pengalaman virtual dan kehidupan nyata yang terjaga keamanannya.

Klub juga memiliki produk ganja bermereknya sendiri, dan penduduk California dapat memesan dan mengirimkannya melalui tautan yang tertanam di ruang metaverse. Saya tidak dapat memanfaatkan fitur ini, karena saya tinggal di tempat lain di Amerika Serikat, tetapi saya membayangkan bahwa ada sensasi memesan ganja nyata di dunia virtual.

Weed bertemu Web3

Untuk Hunter—sebelumnya COO di merek ganja milik musisi Willie Nelson, Willie’s Reserve—apotek Voxels adalah langkah pertama bagi industri ganja menuju dunia metaverse awal.

Dia membayangkannya menjadi “lebih dari ruang transaksional” seiring dengan peningkatan teknologi, yang berpotensi menunjukkan kemampuan masa depan untuk membeli produk tanpa meninggalkan dunia. Hunter juga berharap bahwa mitra industri meluncurkan pengalaman metaverse mereka sendiri yang berpotensi dapat diintegrasikan dalam ruang Klub.

Ini juga masalah menanam bendera ke metaverse crypto di depan Meta (sebelumnya Facebook). Sementara CEO Mark Zuckerberg baru-baru ini menunjukkan keterbukaan untuk aset NFT yang dapat dioperasikan—mungkin hal-hal seperti avatar, karya seni, dan pakaian—masih belum jelas seberapa terbuka ekosistemnya, dan seberapa permisifnya konten yang berpotensi bersifat cabul.

“Saya mengatakan ini sedikit bercanda, tetapi kami tidak selalu menginginkan komunitas ganja versi Mark Zuckerberg dalam apa pun yang menanti kami di metaverse,” kata Hunter. Dekripsi. “Kami benar-benar melihat ini sebagai cara untuk mencoba memengaruhi seperti apa komunitas ganja itu nantinya dan jenis pengalaman yang akan mereka miliki.”

Gambar teaser dari ruang Crypto Cannabis Club di The Sandbox. Gambar: Crypto Cannabis Club

Ini juga bukan satu-satunya apotek metaverse yang dikembangkan Crypto Cannabis Club. Sementara Voxels adalah titik awal yang ideal karena biaya plot tanah NFT yang relatif rendah, Hunter mengatakan, timnya juga membuat apotik untuk game mendatang The Sandbox.

Dia membagikan beberapa karya seni konsep dan mengatakan bahwa itu akan memiliki lebih banyak pengaruh video game, cocok dengan getaran dunia online yang terus-menerus yang menampilkan ruang dari selebriti dan merek seperti Anjing Pengintai, AdidasSteve Aoki, dan para Smurf. Ruang itu direncanakan untuk diluncurkan akhir musim panas ini, katanya, meskipun game itu sendiri tidak memiliki tanggal rilis yang pasti.

Crypto Cannabis Club bukan satu-satunya Web3 proyek untuk meluncurkan apotek metaverse—contoh sebelumnya termasuk satu di Voxels dari Higher Life CBDyang juga menawarkan opsi pemesanan dengan pengiriman, serta Gadis Kandy di Decentraland.

Ada juga beragam proyek NFT bertema gulma di luar sana, mulai dari yang didanai NFT serial animasi Stoner Cats dari aktris dan produser Mila Kunis, hingga koleksi foto profil seperti Kru Kera Batu dan Teman terbaik. Gambar dari Klub Kapal Pesiar Kera Bosan NFT—yang menyampaikan hak IP kepada pemilik—bahkan sedang digunakan untuk kemasan gulma fisik.

Penduduk California dapat memesan merek ganja milik Klub—dan mengirimkannya. Gambar: Dekripsi

Produk ganja fisik Crypto Cannabis Club juga menawarkan crossover dunia nyata, kata Hunter. Setiap paket memiliki tag RFID yang disertakan, dan ketika dipindai, pembeli dapat mencetak NFT gratis dari karya seni kemasan. “Ini adalah cara bagi kami untuk melibatkan orang-orang yang merupakan konsumen ganja dan membantu mendidik mereka tentang NFT,” jelasnya.

Proyek ini telah mengadakan berbagai acara dunia nyata hingga saat ini, ditambah anggota membuat cabang lokal mereka sendiri di seluruh negeri dan juga internasional. “Mereka berkumpul secara pribadi untuk hang out dan bersosialisasi, pasti untuk mengkonsumsi ganja, dan hanya untuk getaran,” kata Hunter. “Sungguh menakjubkan melihat hal akar rumput semacam itu terjadi.”

Tetapi sekarang dengan lokal metaverse, proyek memiliki opsi untuk mengatasi batasan fisik dan menyelenggarakan pertemuan di metaverse di apotik virtualnya. Hunter mengatakan bahwa banyak pengguna ganja juga menyukai game, dan bahwa metaverse—sesuatu dari versi video game internet—menyediakan persilangan ideal dari minat tersebut.

“Metaverse akan memiliki pengadopsi awal yang merupakan konsumen ganja, atau setidaknya ramah terhadap ganja,” katanya. “Jadi kami pikir akan ada atraksi alam di sana yang saling menguntungkan.”

Ingin menjadi ahli kripto? Dapatkan yang terbaik dari Dekripsi langsung ke kotak masuk Anda.

Dapatkan berita crypto terbesar + pengumpulan mingguan dan banyak lagi!

BaruBuat.com