LINK, ADA, CRV & SKL: Waktu Terbaik untuk Mengumpulkan Altcoin Ini di Tengah Crash Crypto!  Inilah Mengapa

Trader Menarik $10M Tether USDT, Namun Perusahaan Mengaku Kuat

install

Posting Trader Menarik $10M Tether USDT, Namun Perusahaan Mengaku Kuat muncul pertama kali di Coinpedia – Media Berita Fintech & Cryptocurreny| Panduan Kripto

Beberapa hari yang lalu, pasar cryptocurrency global baru saja memasuki fase pemulihan tetapi itu tidak berlangsung lama karena pasar sekali lagi dibayangi oleh momentum bearish hari ini.

Pembaruan baru-baru ini menyatakan bahwa ketika desas-desus tentang pengawasan peraturan yang meningkat untuk stablecoin terus berkembang, pedagang crypto menarik sekitar $ 10 miliar dari Tether USDT dalam dua minggu sebelumnya.

Sesuai data, suplai USDT yang beredar telah turun dari 11 Mei dari $84,2 miliar menjadi $73,3 miliar kemarin, pada 23 Mei.

Data on-chain menunjukkan bahwa pedagang menarik $ 1 miliar dari Tether pada 20 Mei saja. Terra cryptocurrency UST dan LUNA crash memicu arus keluar yang sangat besar. USDT, seperti banyak stablecoin lainnya, kehilangan pasaknya setelah kehancuran UST. Ini menarik banyak perhatian terhadap stablecoin dan stabilitasnya.

Dalam posting blog baru-baru ini, Tether mengklaim bahwa de-pegging USDT di bursa kripto tidak menyiratkan bahwa pasak telah dipatahkan; sebaliknya, de-peg menunjukkan bahwa likuiditas telah memperoleh lebih banyak permintaan daripada buku pesanan pertukaran.

Tether USDT Mengklaim Memiliki Dukungan 1:1

Sebelumnya, Tether telah mengatakan bahwa USDT memiliki dukungan rekening bank satu-ke-satu dolar, namun kemudian mengklarifikasi bahwa ia menggunakan berbagai aset sebagai jaminan, termasuk kertas komersial dan bahkan token digital. Ini diungkapkan setelah mencapai kesepakatan dengan otoritas New York.

Sebagai bagian dari penyelesaian, perusahaan harus mengumumkan cadangannya setiap kuartal. Menurut laporan pengesahan terbaru, ia telah menurunkan kepemilikan surat berharganya sambil meningkatkan kepemilikannya atas surat utang AS. Perusahaan juga mengumumkan bahwa mereka saat ini membawa utang luar negeri pemerintah.

Meskipun sebagian besar aset dalam tinjauan stabil, “obligasi perusahaan, dana, dan logam mulia” dan “investasi lain (termasuk token digital)” menyumbang sekitar 11% dari total.

Secara keseluruhan, sesuai laporan, cadangan perusahaan telah melampaui jumlah yang diperlukan untuk mendapatkan kembali token digital yang dikeluarkan.

Akun Tether, bagaimanapun, mengungkapkan bahwa ia memiliki cadangan $ 162 juta lebih banyak daripada tokennya, menurut Patrick McKenzie, seorang analis fintech. Namun, karena karakter negatif dari pasar kripto, beberapa investasinya, seperti di jaringan Celsius, berjalan buruk.

Menurut Paolo Ardoino, chief technology officer Tether, stabilitas Tether telah dipertahankan bahkan melalui beberapa peristiwa black swan dan banyak kondisi pasar yang sangat fluktuatif. Dan menambahkan mengatakan, bahkan di hari-hari tergelap, Tether tidak pernah gagal untuk memenuhi permintaan pemulihan yang datang melalui salah satu pelanggan terverifikasi.

Sumber: Coinpedia.org

BaruBuat.com