Crypto Market Optimists

Tether Telah Memotong Kertas Komersial Holdings Backing Stablecoin sebesar 50%: CTO

install

Selama acara Twitter Spaces baru-baru ini yang membahas stablecoin dan volatilitas crypto baru-baru ini, CTO Tether Paolo Ardoino mengatakan bahwa penyedia stablecoin telah memotong jumlah kertas komersial yang mendukung stablecoinnya hingga setengahnya. Ardoino juga merupakan CTO pertukaran kripto Bitfinex.

install

“SAYAn enam bulan terakhir, [Tether has] mengurangi 50% ukuran kertas komersial (sic). Segala sesuatu yang dikurangi dari kertas komersial digulung menjadi US Treasuries, ”katanya. “Dalam beberapa minggu ke depan, kami akan memiliki pengesahan baru yang akan menunjukkan bahwa surat berharga ini semakin berkurang.”

Surat berharga adalah jenis keamanan yang dikeluarkan oleh perusahaan besar untuk membayar kewajiban utang jangka pendek seperti inventaris atau penggajian.

Acara Spaces termasuk anggota lain dari industri crypto termasuk Samson Mow dari Jan3 dan Adam Back dari Blockstream, antara lain. Michael Soetaert, calon Senat AS yang mewakili Kansas, juga hadir.

Menambatkan (USDT) adalah stablecoin terbesar di industri berdasarkan kapitalisasi pasar dan dilaporkan didukung oleh berbagai aset keuangan.

Dukungan USDT termasuk cryptocurrency, pinjaman, obligasi korporasi, logam mulia, uang tunai, dan setara kas, menurut laporan transparansi Tether.

Laporan transparansi per Desember 2021. Gambar: Tether.

Pengesahan resmi terbaru Tether menunjukkan bahwa uang tunai, setara kas, deposito jangka pendek, dan surat berharga merupakan 83,74% dari semua Tether yang beredar di pasar.

Dari angka itu, hampir 37% terdiri dari surat berharga dan sertifikat deposito. Tagihan Treasury membuat sekitar 52%. Angka 37% berasal dari Desember jadi, mengingat komentar Ardoino tentang pengurangan 50% selama enam bulan, tidak jelas apakah kepemilikan kertas komersial Tether sekarang sekitar 18,5% atau jumlah lainnya.

Tether terkenal buram tentang operasinya, dan telah berulang kali menolak untuk diaudit publik oleh kantor akuntan besar.

Tether tidak segera menjawab permintaan komentar mengapa dukungan stablecoin telah berubah, atau berapa persentase cadangan perusahaan saat ini yang terdiri dari surat berharga.

Stablecoin harus ‘dipegang dengan standar yang sama’: Ardoino

Selain menguraikan bagaimana dukungan stablecoin telah berubah, Ardoino juga menyoroti bagaimana ekosistem harus bergerak maju di tengah runtuhnya stablecoin UST Terra baru-baru ini.

“Di pendapat saya, yang ingin kami lihat adalah panduan yang jelas tentang jenis pengungkapan yang perlu kami miliki, ”katanya. “Semua orang menunjuk ke arah kami dan berkata ‘Oke guys, kalian harus memberikan segalanya kepada publik.’ Oke, itu permintaan yang wajar dari masyarakat. Pada saat yang sama, itu harus benar untuk semua orang. Setiap orang harus memiliki standar yang sama.”

Ardoino melanjutkan dengan mengatakan bahwa Tether bukan lagi “satu-satunya stablecoin besar” di pasar, mengisyaratkan pertumbuhan cepat stablecoin pesaing terdekatnya di Circle. USDC.

Baik USDC dan USDT sangat kontras dengan stablecoin terdesentralisasi dan algoritmik, yang mendukung stablecoin mereka sepenuhnya oleh cryptocurrency lain atau melalui self-executing kontrak pintar.

MakerDAO’s DAI adalah contoh stablecoin algoritmik yang dilebih-lebihkan, sedangkan UST Terra adalah contoh stablecoin algoritmik tanpa dukungan apa pun selain beberapa baris kode.

Namun, UST telah runtuh minggu lalu, mencapai level terendah $0,15. Tether juga kehilangan pasaknya, turun serendah $0,95; namun telah pulih dan diperdagangkan pada $0,99.

Ingin menjadi ahli kripto? Dapatkan yang terbaik dari Dekripsi langsung ke kotak masuk Anda.

Dapatkan berita crypto terbesar + pengumpulan mingguan dan banyak lagi!

BaruBuat.com