Chrome di tablet Android Xiaomi Pad 5

Tablet Android menarik lagi, tetapi Chrome tidak mengikuti

install

Hadlee Simons / Otoritas Android

Tablet Android telah mengalami kebangkitan selama pandemi, karena tren kerja dari rumah dan pembelajaran di rumah mendorong kebutuhan akan perangkat produktivitas yang terjangkau. Di antara seri Samsung Galaxy Tab, jajaran Realme Pad, Xiaomi Pad 5, dan Nokia T20, konsumen memiliki cukup banyak pilihan saat ini.

Anda dapat berargumen bahwa perangkat keras tidak pernah menjadi masalah dengan tablet Android, tetapi Google tampaknya menganggap serius perangkat lunak yang bermasalah sekarang. Perusahaan baru-baru ini mengungkapkan Android 12L, membawa sejumlah fitur yang berfokus pada tablet ke meja. Penambahan dan penyesuaian ini mencakup UI yang dirombak dengan mempertimbangkan layar besar, bilah tugas, dan multitasking tampilan terpisah drag-and-drop.

Pendapat: Dengan Android 12L, Google perlu belajar melalui contoh

Jelas terlihat bahwa Google mencoba membuat pengalaman perangkat lunak lebih baik di tablet Android. Tetapi setelah menggunakannya untuk bekerja selama beberapa bulan terakhir, ada satu aplikasi yang benar-benar perlu ditingkatkan oleh Google di tablet.

Sederhananya, Google perlu mengalihkan perhatiannya ke browser web Chrome jika ingin tablet Android menjadi lebih layak di tempat kerja.

Sederhana belum tentu basic

Chrome di tablet Android diedit

Hadlee Simons / Otoritas Android

Saya membeli Xiaomi Pad 5 awal tahun ini karena saya pikir itu akan membuat perangkat kerja cadangan yang solid ketika listrik kadang-kadang padam. Saya telah menggunakannya untuk bekerja pada beberapa hari tahun ini dan saya segera menyadari bahwa ada beberapa area di mana Chrome untuk Android gagal dibandingkan dengan versi desktop.

Tidak ada dukungan ekstensi

Mungkin kesalahan langkah terbesar adalah penolakan berkelanjutan Google untuk membawa dukungan ekstensi ke Chrome untuk Android. Ini sangat penting dalam kasus saya, karena alat seperti ekstensi tautan afiliasi dan Tata Bahasa diperlukan selama hari kerja.

Ekstensi juga merupakan fitur yang sangat berguna bagi konsumen pada umumnya, dengan penawaran seperti pemblokir iklan, utilitas tangkapan layar, aplikasi pencatat, dan alat keamanan/privasi menjadi beberapa pengaya yang lebih populer di Chrome versi desktop. Mereka bukan fitur khusus dengan ukuran apa pun.

Terkait: Cara menambah dan menghapus ekstensi di Google Chrome

Kami tahu bahwa ekstensi mungkin ada di ponsel karena aplikasi Kiwi Browser mendukungnya di Android. Tentu, beberapa ekstensi tidak berfungsi, tetapi yang seperti LastPass, pengunduh video, Honey, dan Privacy Badger semuanya kompatibel, untuk menyebutkan beberapa add-on yang menonjol. Tidak buruk untuk browser pemula, bukan?

Peramban yang lebih besar yang mendukung ekstensi di seluler adalah Safari untuk iOS dan iPad OS. Apple membawa ekstensi ke browser internalnya dengan iOS 15 dan iPad OS 15, menawarkan banyak add-on untuk dipilih. Ini jelas merupakan salah satu fitur yang kami ingin Google curi dari Apple di ponsel.

Google tampaknya lebih peduli tentang pemblokir iklan di Chrome untuk Android daripada memastikan pengalaman tingkat desktop yang lebih ramah pengguna.

Sepertinya Google lebih peduli tentang orang-orang yang berpotensi memasang pemblokir iklan di Chrome untuk Android dan mengurangi salah satu aliran pendapatannya daripada memastikan pengalaman tingkat desktop yang lebih ramah pengguna.

Obsesi meluncurkan aplikasi asli

Chrome dan Asana di tablet Android

Hadlee Simons / Otoritas Android

Masalah menjengkelkan lain yang saya temui saat menggunakan Chrome untuk Android adalah bahwa layanan terlalu tertarik untuk mengirim Anda ke aplikasi daripada membiarkan Anda menggunakan alternatif berbasis web (saya sedang berbicara tentang Anda, Asana). Lagi pula, apakah Anda benar-benar membutuhkan aplikasi lain di latar belakang tablet saat tab browser berfungsi dengan baik?

Ini dapat dielakkan dalam banyak kasus dengan mengaktifkan pengaturan “situs desktop” — fitur yang dibuat lebih sederhana oleh Chrome baru-baru ini yang memungkinkan Anda untuk terus mencentang opsi ini. Tetapi akan lebih bagus jika Anda dapat mengaktifkannya berdasarkan situs per situs atau ketika browser mendeteksi keyboard terhubung.

Google pasti harus mengambil beberapa petunjuk dari Apple dan jajaran iPad-nya di sini. iPad OS 13 menjadikan “penjelajahan kelas desktop” sebagai default lebih dari dua tahun yang lalu, karena browser tablet secara efektif mengidentifikasi sebagai browser MacOS out-of-the-box dan merender situs web yang sesuai. Selain itu, tablet Apple menawarkan kemampuan untuk mengubah pengaturan desktop berdasarkan situs demi situs, sehingga Anda dapat beralih dengan mulus antara tampilan seluler dan desktop.

Mesin telusur khusus, banyak profil, lebih banyak lagi

Ikon aplikasi Chrome di tablet diedit

Hadlee Simons / Otoritas Android

Bugbear Chrome untuk Android tidak berakhir di sini. Wizard mesin telusur khusus kami, Rita El Khoury, juga mengeluhkan fakta bahwa fungsi mesin telusur khusus tidak berfungsi di Chrome untuk Android. Jadi, jika alur kerja Anda terdiri dari penggunaan fitur penghemat waktu ini di desktop, Anda kurang beruntung di sini.

Chrome untuk Android membutuhkan banyak peningkatan jika tablet Android ingin tetap berada di tempat kerja dan ruang kelas.

Fitur penting lainnya yang hilang dibandingkan dengan versi desktop Chrome termasuk mematikan tab dan dukungan beberapa profil. Yang terakhir ini sangat menjengkelkan jika Anda memiliki dua akun Google terpisah untuk pekerjaan dan penggunaan pribadi, dengan masing-masing memiliki riwayat penelusuran, bookmark, kata sandi, dan detail lainnya.

Sungguh memalukan melihat Chrome untuk Android menahan tablet pada saat ini, seperti yang kita ketahui bahwa OS Chrome milik Google menawarkan pengalaman peramban yang lebih komprehensif. Fitur-fitur seperti ekstensi, banyak profil, dan penjelajahan kelas desktop adalah hal biasa di sana.

Chrome untuk Android membutuhkan peningkatan desktop

Tablet Android jelas menikmati peningkatan penjualan selama pandemi untuk pekerjaan, pendidikan, dan bermain. Ini juga disertai oleh Google yang berfokus untuk menghadirkan Android yang lebih baik untuk tablet dan perangkat layar besar. Tetapi sistem operasi yang lebih baik untuk tablet tidak berarti banyak jika browser web masih macet di masa lalu.

Platform seperti Windows, iPad OS, dan bahkan Chrome OS milik Google sendiri semuanya menganut filosofi yang mengutamakan browser atau setidaknya menjadikan browser sebagai warga negara yang setara. Jadi Google perlu mengikuti Chrome di Android jika tidak ingin tablet Android merosot di pasar produktivitas untuk selamanya.

Fitur mana yang paling Anda inginkan di Chrome untuk Android?

276 suara