Crypto Market Optimists

Stronghold Mining Posts Hasil Q1 Di Tengah Pengawasan Penambangan Batubara

install

Stronghold Digital Mining yang berbasis di Pennsylvania telah melaporkan pendapatan kuartal pertama sebesar $28,7 juta di tengah peningkatan pengawasan terhadap pembangkitan bahan bakar fosil untuk operasi penambangan.

install

Stronghold, yang menggunakan batu bara menolak untuk menambang bitcoin, mengumumkan hasil keuangannya untuk kuartal pertama tahun 2022.

Perusahaan melampaui perkiraan konsensus $26,2 juta dengan kerugian bersih yang disesuaikan per saham $0,66, melebihi perkiraan konsensus $0,08.

Stronghold juga memiliki $27 juta dalam bentuk tunai hasil dari penerbitan catatan pokok. Investor dijamin mendapatkan pengembalian minimum yang sama dengan investasi awal.

Greg Beard, co-chairman dan CEO perusahaan mengatakan tentang hasilnya: “Awal tahun ini, Stronghold memilih untuk tidak menekankan pertumbuhan untuk fokus pada disiplin modal dan fleksibilitas keuangan, dan inisiatif operasional dan keuangan baru-baru ini, termasuk penerbitan kami baru-baru ini. Notes, telah membantu mengurangi risiko kebutuhan pendanaan kami, terlepas dari volatilitas baru-baru ini di pasar cryptocurrency.”

Perusahaan membual “$47 juta uang tunai dan setara ditambah kepemilikan BTC tidak terbatas dan lebih dari $60 juta likuiditas.”

Kubu kehebohan atas ‘energi kotor’

Stronghold membakar sisa-sisa batu bara dari penambangan berabad-abad di Pennsylvania, mencegah tumpukan limbah sedalam 200 kaki yang terkadang meracuni tanah dan memancarkan bahan kimia berbahaya ke atmosfer.

Laporan pendapatan menunjukkan bahwa perusahaan telah menghapus 279.000 ton sampah batu bara.

Namun, limbah batu bara lebih beracun bagi lingkungan daripada batu bara “baru”, yang mengandung merkuri, belerang, dan timah, untuk beberapa nama.

Itu juga dibakar di tempat yang dikenal sebagai fluidized bed, di mana pembakaran terjadi untuk mengubah limbah batubara menjadi energi, sebuah proses yang membutuhkan lebih banyak energi daripada pembakaran batubara tradisional.

Sejak eksodus China tahun lalu menyusul larangan penambangan bitcoin oleh pemerintah, banyak penambang berbondong-bondong ke AS, beberapa ke Texas, di mana gas alam yang terdampar adalah sumber daya, dan beberapa ke New York, di mana kebangkitan pembangkit bahan bakar fosil telah menjadi energi. sumber, menarik perhatian dari kelompok lobi lingkungan dan sektor tertentu dari pemerintah.

Atlas Holdings membeli pabrik batu bara yang sudah tidak beroperasi pada tahun 2014 di Finger Lakes Region, New York. Mereka mengubahnya menjadi pabrik gas alam sebelum mendirikan fasilitas pertambangan, meningkatkan kekhawatiran polusi air dan udara.

Di Montana, Marathon Digital Holdings bermitra dengan operator pembangkit listrik tenaga batu bara yang sedang berjuang untuk mengakses listrik dalam jumlah besar dengan harga yang menarik, kata Fred Thiel, kepala eksekutif Marathon, dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh Wall Street Journal.

Narasi yang berbeda

Co-chairman Stronghold, William B. Spence, melihatnya sebagai bagian utama dalam proses reklamasi lahan sebelum penambangan bitcoin dipertimbangkan. “Terkadang yang sempurna adalah musuh kebaikan,” katanya.

“Saya merasa apa yang saya lakukan sangat bagus. Memang tidak sempurna, tapi saat ini, itu adalah hal terbaik yang bisa kami lakukan,” katanya dalam sebuah laporan.

Pada bulan Februari, Mike Novogratz, CEO Galaxy Digital, mengumumkan inisiatif untuk membersihkan citra penambangan cryptocurrency sebagai industri kotor, karena investor menekan perusahaan pertambangan untuk mendamaikan aktivitas mereka dengan reformasi lingkungan, sosial, dan tata kelola yang lebih luas.

Penafian

Semua informasi yang terdapat di situs web kami diterbitkan dengan itikad baik dan hanya untuk tujuan informasi umum. Setiap tindakan yang dilakukan pembaca atas informasi yang ditemukan di situs web kami sepenuhnya merupakan risiko mereka sendiri.

BaruBuat.com