Rekap Sejarah LUNA |  Semua Kejadian Besar

Rekap Sejarah LUNA | Semua Kejadian Besar

install

TerraUSD (UST), stablecoin algoritmik terbesar yang dikeluarkan Terra, kehilangan pasaknya terhadap dolar AS dan anjlok jauh di bawah pasak $1 minggu ini, mengirimkan riak ke seluruh pasar crypto. Token saudara Terra, Luna, juga mengalami beberapa kerugian mingguan terbesar dalam beberapa bulan terakhir karena harga turun 99,7% dalam seminggu, data menunjukkan.

install

Harga LUNA turun 96% dalam 24 jam terakhir saja, mendorongnya menjadi kurang dari 10 sen.

Pada saat publikasi Cara Membeli Terra (LUNA) di CoinStats, token diperdagangkan sekitar $100, dan rekornya adalah $120 pada pertengahan April. Saat ini, harga LUNA adalah $0,0001302, dan turun dari daftar 10 cryptocurrency teratas berdasarkan kapitalisasi pasar.

Peristiwa minggu lalu mungkin banyak yang harus diperhatikan, itulah sebabnya CoinStats akan melihat sejarah token dari peluncurannya hingga minggu yang kacau.

Harga Terra Luna di CoinStats

Sejarah

Do Kwon dan Daniel Shin adalah salah satu pendiri Terra (LUNA). Do Kwon adalah CEO Terraform Labs. Dia adalah mantan insinyur perangkat lunak di Microsoft dan Apple dan menjabat sebagai CEO Anyfi, sebuah perusahaan rintisan yang menyediakan solusi terdesentralisasi untuk jaringan mesh nirkabel. Kwon termasuk dalam daftar Forbes 30 Under 30 pengusaha paling sukses di dunia.

Co-founder Daniel Shin adalah seorang ekonom dan pengusaha berbakat. Sebelum Terra Alliance, ia ikut mendirikan Fast Track Asia, sebuah inkubator startup, dan TMON (Ticket Monster), platform e-commerce Korea Selatan.

Jaringan utama proyek diluncurkan pada 2019, bertujuan untuk menstabilkan sistem pembayaran global dengan menggabungkan stabilitas harga mata uang fiat dengan teknologi blockchain yang bebas kontrol dan tahan sensor.

Protokol Terra menggunakan mekanisme konsensus Delegated Proof-of-Stake (PoS). Ini menerima dana dari dana VC terkemuka secara global. Pada tahun 2018, Binance memimpin putaran $32 juta untuk mendukung Terra, sementara Pantera Capital, Galaxy Digital, dan Coinbase Ventures Berinvestasi dalam putaran pendirian pada tahun 2020.

Ekosistem Terra adalah salah satu ekosistem kripto yang paling menjanjikan dan sukses, yang bertujuan untuk membangun stablecoin algoritmik terbesar. Menurut laporan CoinDesk, blockchain telah melampaui 1 juta pengguna aktif harian, dengan lebih dari 2 juta akun pengguna pada tahun 2020. Pada tahun yang sama, proyek DeFi dan stablecoin Terra Protocol meluncurkan kapitalisasi pasar LUNA menjadi 200 juta USD.

Pada tahun 2021, protokol utama seperti Anchor, Nexus, Alice, Ozone, SPAR, dll., dibangun di platform Terra.

TerraUSD (UST) adalah stablecoin terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar menurut CoinMarketCap dan stablecoin algoritmik terbesar. Itu adalah blockchain Layer 1 terbesar ketiga oleh Total Value Locked (TVL).

Pada tahun 2021, Terra bermitra dengan pemain kunci di bidang ini, termasuk DeFi Alliance, Asia DeFi Network, dan Harmony. Terra Ecosystem Fund didukung oleh komitmen modal sebesar $150 juta dari semua investor bintang, termasuk Arrington Capital, BlockTower Capital, Galaxy Digital, Hashed, Lightspeed Ventures, Pantera Capital, Parafi, SkyVision Capital, dan banyak lainnya. Ini bertujuan untuk mendukung “individu yang ambisius yang ingin membangun produk yang luar biasa.”

Tenang sebelum badai

Saat 2022 berlalu, LUNA melonjak melewati token seperti Dogecoin (DOGE), Avalanche (AVAX), dan Shiba Inu (SHIB) untuk menjadi cryptocurrency terbesar ke-10 di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar.

CoinStats memetakan naik turunnya proyek:

11 Maret 2022

Terraform Labs menyumbangkan $1,1 miliar kepada Luna Foundation Guard (LFG), yang diluncurkan pada bulan Januari untuk menumbuhkan ekosistem Terra dan meningkatkan keberlanjutan stablecoinnya. Kwon mencatat bahwa dana, dalam mata uang LUNA, akan dibakar untuk mencetak UST untuk menumbuhkan cadangan LFG: “sampai secara matematis mustahil bagi orang bodoh untuk mengklaim risiko de-peg untuk UST.”

Token LUNA naik ke rekor tertinggi baru sepanjang masa di atas $105,91. LUNA menjadi aset taruhan terbesar kedua di antara semua cryptocurrency utama dalam hal nilai total yang dipertaruhkan. Data dari Staking Rewards menyoroti bahwa LUNA melampaui Ethereum, yang memiliki nilai taruhan lebih dari $26 miliar pada waktu pers.

Maret – April 2022

Terraform Labs mengumumkan niat mereka untuk membeli Bitcoin (BTC) dan menjadikannya aset cadangan untuk mendukung stablecoin UST. Kwon menyatakan bahwa dia berencana untuk membeli $10 miliar dalam bentuk Bitcoin untuk mendukung UST. LFG membeli lebih dari $30.000 BTC saat LUNA mencapai level tertinggi sepanjang masa di $119,98 pada tanggal 5 April.

Pada akhir April, LFG telah meningkatkan kepemilikan Bitcoinnya menjadi 42,5 ribu BTC, menjadikannya salah satu pemegang Bitcoin terbesar.

5 Mei 2022

LFG menambahkan BTC senilai $1,5 miliar, yang berjumlah 37.863 BTC. Pembelian dilakukan dengan bantuan Three Arrows Capital dan Genesis Trading.

8 Mei

Laporan paling awal tentang “de-pegging” UST muncul, dan “depeg” tampaknya merupakan hasil dari beberapa penarikan besar-besaran dari Anchor, protokol desentralisasi keuangan (DeFi) berbasis Terra yang menawarkan hasil tinggi bagi mereka yang menyetor UST. Sejumlah besar UST juga ditarik dari kumpulan likuiditas Curve.

Namun, beberapa anggota masyarakat menganggap ini sebagai serangan terkoordinasi karena satu dompet membuang UST senilai $84 juta pada blockchain Ethereum dan $108 juta pada pertukaran crypto Binance.

9 Mei

Ketika nilai UST turun menjadi $0,60, LFG memilih untuk meminjamkan BTC senilai 750 juta ke perusahaan perdagangan bebas dan meminjamkan 750 juta UST untuk “mengakumulasikan BTC saat kondisi pasar menjadi normal.” LUNA juga turun 52% akibat kekacauan tersebut. Pencipta Terra, Do Kwon, kemudian mengklarifikasi bahwa bitcoin akan “digunakan untuk berdagang.”

10 Mei

Harga UST turun ke level $0,25 di seluruh bursa karena investor menyerah pada stablecoin. LUNA anjlok 95% dalam 3 hari.

11 Mei

Do Kwon berbicara kepada komunitas Terra dan meminta maaf atas kekacauan yang terjadi selama 72 jam terakhir. Dia berpendapat bahwa satu-satunya jalan ke depan “adalah menyerap pasokan stablecoin yang ingin keluar sebelum UST dapat mulai repeg.” Dia mengusulkan rencana untuk membantu mekanisme pengelompokan untuk menyerap pasokan dan meyakinkan anggota masyarakat bahwa “kembalinya Terra ke bentuk akan menjadi pemandangan yang harus dilihat.”

12 Mei

Sesuai rencana Kwon menyerap pasokan UST, pasokan Luna (LUNA) yang beredar melonjak hingga lebih dari 6,5 triliun. Terlepas dari upaya yang berani, LUNA telah anjlok dari $82 minggu lalu menjadi $0,02, sementara UST tidak memulihkan keseimbangannya dengan dolar AS.

13 Mei

Pada hari Jumat, Terra secara resmi menghentikan blockchain di blok 7607789 setelah hampir empat hari kekacauan di pasar. Tim mengumumkan bahwa penghentian itu hanya sementara dan dirancang untuk memungkinkan mereka mengembangkan rencana yang valid untuk membangun kembali ekosistem.

Kebutuhan untuk melindungi blockchain dari serangan pemerintahan, mengingat pengurangan biaya, adalah alasan lain untuk menghentikan blockchain. Dalam beberapa jam, jaringan melanjutkan produksi blok tetapi dengan delegasi dinonaktifkan.

Binance untuk sementara menghentikan penarikan dan penyetoran untuk jaringan Terra di blockchain dengan rencana untuk membukanya kembali ketika mencapai stabilitas. Pertukaran lain juga memilih untuk menghapus token LUNA, sebuah langkah yang menandakan akhir dari proyek dalam bentuknya saat ini.

LFG mencatat bahwa hampir seluruhnya menghabiskan cadangan BTC-nya dari sekitar 80.000 bitcoin menjadi 313. Namun, aset yang tersisa, yang sebagian besar terdiri dari token UST dan Luna yang jatuh, akan digunakan untuk memberi kompensasi kepada investor. Ketika UST mulai turun di bawah $1, Luna juga mulai menjual, mengakibatkan UST turun menjadi kurang dari 30 sen dan Luna menjadi tidak berharga.

16 Mei

Kwon mengusulkan rencana yang disebut Rencana Kebangkitan Ekosistem Terra 2 untuk menyelamatkan ekosistem: “Rantai Terra seperti yang ada saat ini harus bercabang menjadi rantai baru tanpa stablecoin algoritmik yang disebut ‘Terra’ (token Luna – $LUNA), dan rantai lama disebut ‘Terra Classic’ (token Luna Classic – $LUNC),” tulisnya. “Kedua rantai akan hidup berdampingan.” Dia berharap untuk membuat rantai Terra baru tanpa UST, menjaga token Luna sebagai mata uang kripto rantai baru. Luna sekarang diperdagangkan hampir nol.

Jika rencananya berhasil, Terraform Labs akan mengoordinasikan pembuatan rantai baru dengan validator pada 27 Mei, kata Kwon.

Kemudian, “$LUNA baru akan diterbangkan kepada pemangku kepentingan $LUNC, pemegang, pemegang UST sisa, dan pengembang aplikasi penting,” tambahnya.

Komunitas dijadwalkan untuk memberikan suara pada proposal yang diajukan oleh Kwon.

Namun, CEO Binance, Changpeng Zhao, menyatakan bahwa rencana fork tidak akan kerja. Zhao berkata bahwa garpu hanyalah angan-angan dan tidak akan menciptakan sesuatu yang berharga. Zhao mengungkapkan kekecewaannya terhadap cara Terraform Labs menangani UST dan keruntuhan Luna dan menuntut transparansi.

17 Mei

Luna Foundation Guard menerbitkan laporan kepemilikannya: Pada 7 Mei, LFG memiliki cadangan 80.394 BTC, 39.914 BNB, 26.281.671 USDT, dan 23.555.590 USDC, tetapi pada 17 Mei, hanya tersisa 313 BTC. LFG menyatakan bahwa aset yang tersisa akan dikembalikan ke dompet yang ditandai di dashboard.lfg.org.

18 Mei

Di tengah kekacauan, tim hukum internal Terra telah mengundurkan diri. Penasihat umum Marc Goldich, kepala penasihat perusahaan Lawrence Florio, dan penasihat regulasi Noah Axler semuanya meninggalkan posisi mereka di proyek Terra.

Proposal Kwon untuk hard fork dari blockchain Terra telah ditolak oleh 90% pemilih awal. Jajak pendapat tidak mengikat dan dirancang untuk menguji air menjelang pemungutan suara utama saja. Sejauh ini, tampaknya sebagian besar anggota komunitas menentang garpu dan lebih memilih solusi bakar.

Jadi, begitulah! Kami terus mengawasi bagaimana hal-hal terungkap dan akan membuat Anda terus diperbarui. Ini akan menjadi semacam keajaiban dalam sejarah cryptocurrency jika Terra mengatasi masa sulit ini dan kembali ke jalurnya. Mari kita lihat dan lihat!



BaruBuat.com