Indian Regulator SEBI Proposes Banning Public Figures From Endorsing Crypto Products

Regulator India SEBI Mengusulkan Larangan Tokoh Publik Dari Mendukung Produk Crypto – Berita Regulasi Bitcoin

install

Securities and Exchange Board of India (SEBI) dilaporkan telah mengusulkan pelarangan tokoh masyarakat, termasuk selebriti dan olahragawan, dari mengiklankan dan mendukung produk crypto. Regulator juga mengusulkan agar tokoh masyarakat bertanggung jawab atas pelanggaran hukum apa pun saat mempromosikan produk kripto.

install

Proposal Iklan dan Pengesahan Kripto SEBI

Securities and Exchange Board of India (SEBI), regulator pasar komoditas dan sekuritas negara itu, telah mengusulkan pelarangan figur publik, termasuk selebriti dan olahragawan, untuk mendukung produk crypto, Businessline melaporkan pekan lalu. Selain itu, regulator mengusulkan agar pengiklan mengungkapkan kemungkinan pelanggaran hukum.

SEBI baru-baru ini membagikan pandangannya tentang masalah ini dengan Komite Tetap Parlemen India tentang Keuangan ketika ditanya tentang berbagai masalah kripto, sumber mengatakan kepada publikasi. Regulator kemudian menyerahkan tanggapan tertulis rinci kepada komite.

Kementerian Keuangan India juga meminta SEBI untuk memberikan pandangannya tentang pedoman periklanan kripto yang diterbitkan pada bulan Februari oleh Dewan Standar Periklanan India (ASCI).

SEBI dilaporkan menulis:

Mengingat bahwa produk kripto tidak diatur, tokoh masyarakat terkemuka termasuk selebriti, olahragawan, dll. atau suaranya tidak boleh digunakan untuk dukungan/iklan produk kripto.

Selanjutnya, regulator sekuritas mengusulkan agar tokoh masyarakat dimintai pertanggungjawaban karena mendukung produk kripto, yang dapat melanggar undang-undang tertentu, termasuk Undang-Undang Perlindungan Konsumen.

Selain itu, SEBI menyarankan untuk menambahkan pernyataan berikut ke penafian ASCI: “Berurusan dengan produk crypto dapat menyebabkan penuntutan atas kemungkinan pelanggaran hukum India seperti FEMA, BUDS Act, PMLA, dll.”

Pedoman kripto ASCI, yang mulai berlaku pada 1 April, menyatakan: “Karena ini adalah kategori berisiko, selebritas atau tokoh terkemuka yang muncul dalam iklan semacam itu harus berhati-hati untuk memastikan bahwa mereka telah melakukan uji tuntas tentang pernyataan dan klaim yang dibuat. dalam iklan, agar tidak menyesatkan konsumen”.

Sementara itu, pemerintah India sedang mengerjakan kebijakan kripto negara itu. Pejabat kementerian keuangan telah bertemu dengan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia untuk membahas regulasi kripto. Menteri keuangan India baru-baru ini mengatakan bahwa keputusan tentang regulasi kripto tidak akan terburu-buru. Pendapatan Crypto saat ini dikenakan pajak 30% di India.

Apa pendapat Anda tentang pandangan SEBI tentang pelarangan figur publik untuk mendukung produk kripto? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Kevin Helms

Seorang mahasiswa Ekonomi Austria, Kevin menemukan Bitcoin pada tahun 2011 dan telah menjadi penginjil sejak itu. Minatnya terletak pada keamanan Bitcoin, sistem sumber terbuka, efek jaringan, dan persimpangan antara ekonomi dan kriptografi.

Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penafian: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan dari produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang, atau layanan apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.



BaruBuat.com