Pertumbuhan Stablecoin |  Keberlanjutan Pasak Mereka

Pertumbuhan Stablecoin | Keberlanjutan Pasak Mereka

install

Sementara cryptocurrency memiliki peran moneter yang layak sebagai alat tukar, mereka secara inheren terlalu fluktuatif untuk digunakan sebagai unit akun atau penyimpan nilai. Sifat cryptocurrency populer yang tidak dapat diandalkan seperti bitcoin adalah alasan mengapa cryptocurrency masih belum mencapai perdagangan arus utama. Investor Crypto bisa menjadi jutawan dalam semalam dan kehilangan semua uang mereka beberapa minggu kemudian.

install

Di sinilah stablecoin ikut bermain, memungkinkan investor untuk menikmati manfaat cryptocurrency tanpa volatilitas tinggi yang terkait.

Stablecoin dipatok dengan rasio 1:1 terhadap aset lain, seperti dolar AS atau emas, yang dirancang untuk memiliki nilai yang jauh lebih tetap daripada cryptocurrency biasa. Akibatnya, permintaan stablecoin melonjak, dengan total kapitalisasi pasar stablecoin meningkat dari US$0,02 miliar pada Januari 2017 menjadi US$181,73 miliar pada April 2022.

Baca terus untuk mengetahui semua yang perlu Anda ketahui tentang stablecoin, manfaat dan batasan berinvestasi di berbagai jenis stablecoin, dan banyak lagi.

Apa Itu Stablecoin?

Stablecoin dirancang untuk menawarkan manfaat dari kedua dunia—keamanan dan privasi pembayaran instan mata uang kripto dan stabilitas mata uang fiat.

Stablecoin adalah mata uang kripto yang dijamin oleh nilai aset dasar, seperti mata uang fiat, logam mulia seperti emas, atau bahkan mata uang kripto lainnya. Banyak stablecoin dipatok pada rasio 1:1 dengan mata uang fiat tertentu, seperti dolar AS, yang dapat diperdagangkan di bursa.

Jaminan yang mendasari stablecoin crypto-collateralized adalah cryptocurrency lain. Stablecoin semacam itu dijaminkan secara berlebihan—yaitu, sejumlah besar cryptocurrency disimpan sebagai cadangan untuk menerbitkan jumlah stablecoin yang lebih rendah karena volatilitas yang tinggi dari cryptocurrency cadangan.

Bagaimana Stablecoin Mempertahankan Pasaknya

Stablecoin mencapai stabilitas harga melalui kolateralisasi atau melalui modul pasar algoritmik.

kolateralisasi

Stablecoin yang dijaminkan mempertahankan cadangan mata uang fiat, seperti dolar AS, sebagai jaminan untuk mengeluarkan sejumlah koin kripto yang sesuai. Bentuk jaminan lainnya dapat mencakup mata uang kripto, emas, atau komoditas seperti minyak.

Cadangan tersebut dipelihara dan diaudit secara teratur oleh kustodian dan perusahaan independen. Stablecoin yang didukung fiat didukung dengan rasio 1:1, jadi mata uang fiat nyata disimpan di rekening bank untuk mencadangkan setiap stablecoin. Jika seseorang perlu menebus uang tunai dengan stablecoin, entitas yang mengelola stablecoin akan mengambil jumlah fiat dari cadangan mereka dan mengirimkannya ke rekening bank orang tersebut. Stablecoin yang setara kemudian “dibakar” atau dihapus secara permanen dari peredaran.

Misalnya, stablecoin seperti USDC, yang didukung penuh oleh dolar AS dan aset berdenominasi dolar dengan rasio 1:1, akan mempertahankan pasaknya dengan menyimpan satu dolar ketika satu USDC dicetak. Jika Anda memulai transaksi untuk membeli satu Koin USD menggunakan mata uang fiat, maka mata uang fiat tersebut disimpan dan disimpan sebagai satu dolar AS, dan USDC baru akan dicetak. Jika Anda menjual Koin USD untuk ditukar dengan mata uang fiat, maka USDC akan “dibakar” saat uang fiat tersebut ditransfer kembali ke rekening bank Anda.

Namun, sebagian besar stablecoin yang dipatok ke mata uang fiat tidak sepenuhnya didukung oleh uang. Stablecoin juga dapat didukung sebagian oleh pinjaman yang dijamin, obligasi korporasi, logam mulia, dan investasi lainnya. Idenya adalah bahwa nilai totalnya sama dengan jumlah total unit stablecoin yang dicetak sejauh ini. Misalnya, sebagian besar cadangan Tether dalam bentuk tunai, surat berharga, surat utang negara, catatan repo terbalik, dan deposito fidusia.

Stablecoin lainnya, seperti Terra ( UST) atau Dai, didukung oleh crypto yang dikunci di brankas Maker dan menggunakan algoritme untuk stabilitas.

Modul Pasar Algoritma

Model alternatif menggunakan algoritme dan token cadangan terkait untuk mematok stablecoin ke USD — alih-alih menggunakan cadangan uang tunai. Stablecoin algoritmik tidak memiliki jaminan berdasarkan desain – jaminannya adalah token tata kelolanya yang dapat dicetak atau dibakar untuk menstabilkan harga.

Misalnya, protokol Terra dirancang agar pengguna selalu dapat menukar token LUNA dengan UST, dan sebaliknya, dengan harga yang dijamin $1. Jika permintaan untuk UST naik dan harganya naik di atas $1, pemegang LUNA dapat menukar $1 dari LUNA untuk membuat satu token UST.

Selama proses swapping, persentase LUNA dibakar, dan sisanya disimpan ke kas komunitas. Membakar persentase token LUNA mengurangi jumlah keseluruhan token yang tersisa dalam sirkulasi, membuatnya lebih langka dan, karenanya, lebih berharga. Dengan mencetak lebih banyak token UST, harga keseluruhan diturunkan ke level $1.

Jika permintaan UST rendah dan harga turun di bawah $1, pemegang UST dapat menukar token UST mereka dengan rasio 1:1 untuk LUNA.

Koin lain seperti Ampleforth (AMPL) menggunakan metode rebasing ketika perangkat lunak secara terprogram menyesuaikan pasokan cryptocurrency AMPL-nya setiap 24 jam. Jika permintaan token AMPL tinggi, dan setiap token AMPL melebihi $1, pasokan akan meningkat. Jika permintaan rendah, penawaran akan berkurang.

Token lain seperti BERBASIS dan RMPL bertujuan untuk meningkatkan mekanisme ini.

Ancaman terhadap Pasak Stablecoin

Sementara stablecoin mungkin tampak berisiko rendah, mereka menghadirkan beberapa risiko. Risiko utama stablecoin adalah jika mereka tidak sepenuhnya didukung oleh mata uang cadangan. Risiko termasuk:

Risiko Cadangan

Cadangan yang mendukung stablecoin menjamin nilai stablecoin dan sangat penting untuk ekosistem stablecoin.

Risiko Pihak Lawan

Agar mata uang dapat mempertahankan nilainya, bank yang memegang cadangan dan organisasi yang mengeluarkan stablecoin harus melakukan hal yang benar (keamanan, pemesanan yang benar, dll.).

Keamanan

Seperti cryptocurrency lainnya, stablecoin harus disimpan dalam dompet digital yang aman karena platform perdagangan mungkin rentan terhadap peretasan.

Protokol Tidak Berfungsi

Kerusakan protokol adalah ancaman besar bagi stablecoin yang mengandalkan modul pasar algoritmik. Jika ada kekurangan atau kerentanan dalam kode yang menangani pencetakan dan pembakaran, stablecoin dapat kehilangan pasaknya.

Selain itu, sebagian besar stablecoin disimpan di kumpulan likuiditas, dan beberapa protokol Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) seperti Compound memiliki token yang melacak aset dasar (cToken seperti cDai, cUSDC, dll.). Jika kumpulan DEX ini atau kontrak pintar yang mengatur cToken dikompromikan, penyerang dapat mencetak sejumlah besar token yang tidak didukung atau mencuri dari kumpulan dan dengan cepat membuangnya di pasar terbuka. Akibatnya, pasokan stablecoin akan melebihi cadangannya; ayunan harga akan memperburuk tekanan jual dan mematahkan pasak.

Ringkasan

Sementara stablecoin menawarkan yang terbaik dari kedua dunia, mereka datang dengan risiko yang terkait dengan investasi di dalamnya. Seiring dengan risiko yang disebutkan di atas, beberapa stablecoin, seperti Neutrino (USDN), kehilangan pasaknya dan baru-baru ini turun dari target US$1,00 menjadi US$0,76.

Ada juga kasus Iron Finance, di mana penundaan yang signifikan antara oracle feed harga dan data real-time membuat arbitrase tidak menguntungkan. Akibatnya, token dasar, TITAN, kehilangan hampir semua nilainya, dan koin stabil IRON yang terkait turun menjadi US$0,94.

Setiap stablecoin hadir dengan kelebihan dan kekurangannya yang unik dan menggunakan metode agunan yang beragam untuk mencapai stabilitas harga, jadi pastikan untuk memeriksa laporan cadangan penerbit dan audit yang diterapkan sebelum berinvestasi di dalamnya.