Crypto Market Optimists

Perdagangan Orang Dalam Penuh dengan Crypto, Kata Laporan Baru

install

Analisis oleh Argus, sebuah perusahaan yang membantu perusahaan mengelola perdagangan karyawan, mengungkapkan bahwa beberapa investor crypto mendapat manfaat dari informasi orang dalam tentang kapan pertukaran akan kehilangan token, menurut laporan Wall Street Journal.

Laporan tersebut, berdasarkan data publik yang tersedia, menunjukkan bahwa beberapa dompet menunjukkan pola pembelian token beberapa hari sebelum mendaftar dan menjualnya segera setelahnya.

Praktik ini tampak lazim di sebagian besar bursa utama, termasuk Binance, Coinbase, dan FTX. Pertukaran utama yang mencantumkan token biasanya merupakan katalis sementara untuk harganya.

Menurut data blockchain, dompet mengumpulkan koin Gnosis senilai $360.000 dalam enam hari di bulan Agustus. Binance mengumumkan bahwa mereka akan mencantumkan Gnosis pada hari ketujuh, yang menyebabkan harga naik lebih dari 7 kali rata-rata dalam tujuh hari terakhir.

Dompet mulai dijual 4 menit setelah Binance mengumumkan daftar dan melikuidasi semuanya dalam 24 jam. Mereka menghasilkan $500.000 dari penjualan, mengantongi keuntungan sekitar $140.000. Analisis mengungkapkan bahwa ini bukan pertama kalinya dompet melakukan hal yang sama.

Argus menemukan bahwa 46 dompet membeli Cryptocurrency senilai $17,3 juta tepat sebelum mereka terdaftar di tiga bursa utama. Namun, identitas pemiliknya masih belum diketahui.

Meskipun keuntungan yang terlihat dari penjualan token lebih dari $1,7 juta, keuntungan sebenarnya kemungkinan lebih tinggi. Seperti yang dilaporkan perusahaan, banyak dompet memindahkan sebagian dari saham mereka ke bursa alih-alih menjual secara langsung.

Analisis difokuskan pada periode antara Februari 2021 dan April 2022. Ini hanya mempertimbangkan dompet yang menunjukkan pola pembelian token sebelum listing.

Analisis ini membawa topik perdagangan orang dalam di crypto kembali ke permukaan. Regulator dan pengamat terus berbicara tentang bagaimana praktik ini merugikan investor ritel. Tapi sejauh ini belum ada tindakan yang cukup.

Binance, Pernyataan Rilis FTX

Namun, bursa yang tercantum dalam analisis telah membantah klaim tersebut. Mereka mengatakan kebijakan kepatuhan mereka melarang karyawan berdagang berdasarkan informasi istimewa.

FTX dan Binance juga mengatakan mereka meninjau analisis, dan itu tidak melanggar kebijakan mereka.

Seorang juru bicara Binance dilaporkan mengatakan

Ada proses yang sudah berlangsung lama, termasuk sistem internal, yang diikuti oleh tim keamanan kami untuk menyelidiki dan meminta pertanggungjawaban mereka yang terlibat dalam jenis perilaku ini, penghentian segera dengan dampak minimal.

Pandangan ini juga ditegaskan kembali oleh CEO FTX, Sam Bankman-Fried yang mengungkapkan bahwa perusahaannya secara eksplisit melarang karyawannya untuk memperdagangkan token yang akan didaftarkan.

Changpeng Zhao, CEO Binance, juga menyatakan kembali hal ini di Twitter, mengatakan bahwa perusahaan tersebut memiliki “kebijakan tanpa toleransi dan (kami) berpegang teguh pada standar tertinggi.”

Apa pendapat Anda tentang subjek ini? Menulis kepada kami dan memberitahu kami!

Penafian

Semua informasi yang terdapat di situs web kami diterbitkan dengan itikad baik dan hanya untuk tujuan informasi umum. Setiap tindakan yang dilakukan pembaca atas informasi yang ditemukan di situs web kami sepenuhnya merupakan risiko mereka sendiri.

BaruBuat.com