LINK, ADA, CRV & SKL: Waktu Terbaik untuk Mengumpulkan Altcoin Ini di Tengah Crash Crypto!  Inilah Mengapa

Pemegang Terra(LUNA) Korea Selatan Melonjak Setelah Jatuh! Inilah Mengapa

install

install

Postingan Pemegang Terra(LUNA) Korea Selatan Melonjak Setelah Jatuh! Inilah Mengapa muncul pertama kali di Coinpedia – Media Berita Fintech & Cryptocurreny| Panduan Kripto

Unit Intelijen Keuangan (FIU) dari Komisi Jasa Keuangan Korea Selatan mengungkapkan pada hari Selasa bahwa pemegang LUNA dan UST tumbuh secara dramatis setelah krisis, mencari pemulihan harga.

Menurut akun media lokal, pemerintah Korea Selatan sekarang mengambil upaya lebih lanjut untuk mencegah kecelakaan serupa Terra lainnya. Runtuhnya stablecoin UST dan LUNA Terra pada awal Mei mengakibatkan kerugian miliaran dolar bagi investor di seluruh dunia.

Jumlah pengguna yang terkena dampak keruntuhan diungkapkan oleh Unit Intelijen Keuangan Korea Selatan pada pertemuan “Pemeriksaan Darurat pada Undang-Undang Dasar Aset Digital dan Tindakan Perlindungan Investor Pasar Koin” Majelis Nasional pada 24 Mei. Menurut laporan FIU, Korea Selatan memiliki 280.000 investor yang memiliki sekitar 80 miliar token. Di sisi lain, pada 6 Mei, hanya 100.000 pengguna yang memegang 3,17 juta token.

Penghancuran Keras

Wakil kepala Komisi Jasa Keuangan, Kim So-young, mengatakan kepada sumber berita lokal Naver:

“Untuk menyusun sistem peraturan yang efektif pada aset kripto, kami akan meninjau dengan cermat kasus peraturan di luar negeri dan memperkuat kerja sama dengan organisasi internasional dan negara-negara besar.”

Sementara itu, selama konferensi “Pemberlakuan Undang-Undang Kerangka Aset Digital dan Inspeksi Darurat Tindakan Perlindungan Investor Pasar Koin”, Layanan Pengawas Keuangan (FSS) Korea Selatan mengungkapkan niat untuk menganalisis dan mengelola risiko crash UST dan LUNA.

Inspeksi di tempat perusahaan yang menawarkan jasa keuangan yang berkaitan dengan proyek Terra akan dilakukan oleh FSS. Inspeksi akan melihat pemeliharaan layanan, status penarikan uang, dan efektivitas tindakan perlindungan pengguna.

Financial Supervisory Service juga bermaksud untuk menilai risiko aset virtual dan memantau pasar aset virtual domestik dan internasional. Pihak berwenang menekankan perlunya pemantauan pasar crypto, mengklaim bahwa kematian Terra disebabkan oleh algoritma yang salah, upaya short-selling yang besar, dan kurangnya dukungan LFG.

Sumber: Coinpedia.org

BaruBuat.com