Logo Xiaomi dengan latar belakang digital merah

Otoritas Harian: India vs China

install

Kris Carlon / Otoritas Android

install

Selamat pagi! Saya berada di Tool tadi malam di sini di Berlin! Saya masih agak linglung. Pertunjukan apa…

India vs Cina: Frenemies

Xiaomi India

Xiaomi India MD Manu Jain (kanan) dan kepala Foxconn India Josh Foulger.

“India Tidak Dapat Mengakhiri Ponsel Pintar Tiongkok” adalah judul dari sebuah karya di Jurnal Wall Street hari ini, dengan rapi mengatasi persaingan on-again/off-again antara dua negara terpadat di planet ini, yang sekarang berfokus pada Xiaomi di India, dengan tidak ada pihak yang dapat meninggalkan yang lain.

  • (Gambar di atas adalah mantan kepala Xiaomi di India, dan sekarang VP global, Manu Jain, di fasilitas Foxconn domestik dengan Josh Foulger dari Foxconn India.)

Apa yang terjadi:

  • Sepanjang 2022, India telah mengeluarkan denda besar-besaran setelah investigasi berjalan selama beberapa bulan.
  • Berikut ringkasan dari karya tersebut: “India dan Cina berada dalam kebuntuan lagi, tetapi tidak di perbatasan. India sedang menyelidiki anak perusahaan lokal pembuat ponsel pintar China Xiaomi atas dugaan pembayaran royalti ilegal kepada entitas asing. Xiaomi telah membantah melakukan kesalahan dan telah mengeluh ke pengadilan bahwa agen keuangan memerangi kejahatan India menggunakan ancaman kekerasan fisik untuk mendapatkan pengakuan, menurut Reuters. Hubungan antara ekonomi terbesar di Asia dan terbesar ketiga di Asia tidak ada artinya jika tidak sengit.”
  • Ada dua denda besar dan beberapa yang lebih kecil: Badan Pemberantasan Kejahatan Keuangan India, Direktorat Penegakan, baru-baru ini menyita $725 juta dari Xiaomi India.
  • Direktorat tersebut menuduh Xiaomi India “telah melakukan pengiriman uang ilegal ke entitas asing dengan memberikannya sebagai pembayaran royalti.” (Reuters).
  • $ 478 juta lainnya “dibekukan” pada bulan Februari.
  • Dan kasus lain di awal tahun dari penyelidikan yang berbeda melihat Xiaomi harus membayar $84,5 juta karena diduga menghindari beberapa pajak impor.
  • Berbagai kasus pengadilan untuk menyelesaikan tuduhan sedang berlaku, dengan satu Pengadilan Tinggi mencairkan sebagian uang tunai dan memungkinkan Xiaomi untuk setidaknya terus beroperasi di India.
  • Secara total, denda dan penyitaan setara dengan sekitar setengah dari keuntungan tahunan Xiaomi. Ini masalah besar.

Tapi Xiaomi dan India tidak akan putus:

  • Itulah hasil yang diprediksi oleh WSJ: India, dan pembuat smartphone China, saling membutuhkan.
  • Mengutip: “Pemain ponsel pintar China telah mendapatkan pangsa pasar di negara itu selama bertahun-tahun, menurut data Counterpoint. Terlepas dari retorika pemerintah India tentang kemandirian, bentrokan perbatasan, dan kekurangan komponen baru-baru ini, pangsa perusahaan ponsel pintar China di pasar India meningkat menjadi 76% pada 2021 dari 60% pada 2018.
  • “Dari lima merek smartphone terlaris di India, empat di antaranya adalah Cina, dengan Xiaomi sebagai pemimpin pasar, memegang pangsa pasar 24,9%. Samsung adalah satu-satunya merek non-Cina di tingkat teratas… Samsung, Nokia, dan beberapa merek India telah kehilangan pangsa pasar di India selama bertahun-tahun karena pembuat ponsel pintar Cina.”
  • Selain itu, hampir semua smartphone China di China dibuat di India: hanya 0,6% dari 127 juta yang terjual tahun lalu yang diimpor, dan India menyumbang 17% dari pengiriman smartphone China global, menurut Counterpoint.

Apa berikutnya?

  • Potensi merek India untuk mengganggu pasar domestik India tampaknya ada di sana. Dengan memiliki manufaktur di perusahaan, India akan menumbuhkan basis keterampilan manufakturnya sendiri.
  • Masalahnya adalah pasar smartphone sebagian besar sudah jenuh; ponsel dengan nilai akhir sulit dibedakan, dan transaksi reguler serta penjualan memotong margin hampir tidak ada pada perangkat keras, dengan beberapa pendapatan jangka panjang dari iklan, perangkat lunak, dan penjualan ekosistem.
  • Pendatang baru utama India yang benar-benar dapat mengambil pangsa pasar kemungkinan akan perlu bertahan dengan membuat kerugian besar selama beberapa tahun.

Pembulatan

Apakah Google Pixel 6a sedikit terlalu mahal? (Otoritas Android).

Juga, ICYMI: Apple dilaporkan menguji iPhone USB-C karena peralihan dari Lightning ke USB-C di perangkat terlaris sepanjang masa terlihat cukup pasti untuk beralih ke port yang lebih universal dengan iPhone pada akhir 2023 (alias iPhone 15), sebagian karena UE (Otoritas Android). Ming-Chi Kuo menganggap semua aksesori akan beralih juga (Twitter).

Tinjauan komprehensif Windows 11 22H2, pembaruan tahunan besar pertama OS (Ars Technica).

Semua orang salah berkencan, menurut ilmu data: Daftar delapan faktor “tidak relevan” yang tampaknya tidak menjadi masalah di antara orang-orang dalam hubungan jangka panjang (Berkabel).

Google and Off meluncurkan Alat Prakiraan Nyamuk: Masukkan ZIP Anda untuk mendapatkan prediksi populasi nyamuk di suatu area (off.com).

Podcast: Windows_Logon.wav: Kematian dan kelahiran kembali suara startup Windows (Dua Puluh Ribu Hertz).

meme lain

Selamat memulai minggu Anda!

Tristan Rayner, Editor Senior



BaruBuat.com