Mengapa Anda Harus Menyimpan Crypto di Dompet Non-penahanan

Mengapa Anda Harus Menyimpan Crypto di Dompet Non-penahanan

install

Coinbase, pertukaran mata uang kripto terbesar di Amerika Serikat, mengumumkan kerugian kuartalan sebesar $430 juta dan penurunan pengguna bulanan sebesar 19% dalam laporan keuangan kuartal pertama.

install

Aturan baru yang ditetapkan oleh SEC, Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS mengejutkan jutaan pengguna Coinbase dan menimbulkan kekhawatiran tentang penggunaan platform Coinbase.

Beranda Coinbase

Dalam laporan pendapatannya, Selasa (3 Mei 2022), Coinbase mengungkapkan bahwa ia memegang $256 miliar dalam mata uang fiat dan cryptocurrency atas nama kliennya. Namun, bursa memperingatkan bahwa aset kripto yang disimpan atas nama klien mereka dapat dikenakan proses kebangkrutan jika pernah dinyatakan pailit. Pengguna Coinbase akan dianggap sebagai “kreditur umum tanpa jaminan”, tanpa kedudukan hukum untuk menuntut properti tertentu dari bursa.

Coinbase memperingatkan bahwa jika pertukaran crypto bangkrut, klien dapat kehilangan setiap cryptocurrency yang disimpan di akun mereka.

Kedengarannya menakutkan, tapi mari kita berharap ini tidak akan terjadi.

Salah satu nilai jual utama yang ditekankan oleh pendukung blockchain di seluruh dunia adalah bahwa kepemilikan individu atas cryptocurrency dimaksudkan untuk tidak berubah dan mutlak.

Namun, ketika pengguna membuat akun Coinbase, mereka sering menyimpan cryptocurrency mereka di dompet yang dikendalikan Coinbase atau dompet kustodian, menyiratkan bahwa pengguna memberikan kendali atas dana mereka.

Akses ke dompet kripto dikendalikan oleh kunci pribadi, yang merupakan rangkaian karakter panjang yang berfungsi sebagai kata sandi. Cryptocurrency di dompet tidak dapat diakses tanpa kunci. Coinbase memegang kunci pribadi dan memberi klien kata sandi yang lebih konvensional untuk mengakses dana di dompet. Penyiapan memudahkan pengguna untuk mengakses akun mereka dengan mengingat kata sandi yang lebih sederhana. Namun, pada akhirnya, Coinbase akhirnya memutuskan apakah pelanggan memiliki akses ke aset tersebut.

CEO dan pendiri Coinbase Brian Armstrong menyatakan di Twitter bahwa pertukaran tersebut “tidak menghadapi risiko kebangkrutan” dan pengungkapan itu diperlukan sesuai dengan peraturan baru yang ditetapkan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS mengenai perusahaan publik yang memegang aset digital atas nama orang lain.

Armstrong mentweet bahwa “Pengungkapan ini masuk akal karena perlindungan hukum ini belum diuji di pengadilan untuk aset kripto secara khusus,” menambahkan bahwa itu mungkin, meskipun tidak mungkin, bahwa pengadilan akan mempertimbangkan aset pelanggan sebagai bagian dari perusahaan dalam proses kebangkrutan, bahkan jika itu merugikan pelanggan.

Oleh karena itu, menyimpan aset digital Anda di dompet non-penahanan tampaknya menjadi pilihan terbaik, karena dalam kasus ini, Anda memegang kendali penuh atas kunci pribadi dan semua dana Anda. Namun, memiliki kendali atas cryptocurrency Anda juga berarti Anda bertanggung jawab penuh untuk menjaga kunci Anda dan menjaga keamanan aset.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang dompet non-penahanan dan mengapa Anda harus menyimpan aset digital Anda di dompet non-penahanan untuk menghindari kehilangan kendali atas aset kripto Anda.

Mari kita mulai!

Apa Itu Dompet Non-Penahanan?

Dompet kripto non-penahanan adalah dompet di mana hanya pemegangnya yang memiliki akses dan kontrol atas kunci pribadi. Dompet non-penahanan adalah alternatif ideal bagi individu yang menginginkan kontrol penuh atas dana mereka. Anda dapat memperdagangkan crypto langsung dari dompet Anda karena tidak ada perantara. Ini adalah pilihan yang sangat baik untuk pedagang dan investor berpengalaman yang tahu bagaimana mengelola dan menjaga kunci pribadi dan frase benih mereka.

Beranda Metamask

Saat menggunakan pertukaran terdesentralisasi (DEX) atau aplikasi terdesentralisasi (DApp), Anda memerlukan dompet non-penahanan. Pertukaran terdesentralisasi populer yang memerlukan dompet non-penahanan termasuk PancakeSwap, Uniswap, QuickSwap, dan SushiSwap.

Penyedia layanan dompet non-penahanan termasuk CoinStats, MetaMask, ZenGo, Trust Wallet, dll. Namun, ingatlah bahwa Anda bertanggung jawab penuh atas keamanan frase benih dan kunci pribadi Anda saat menggunakan dompet ini.

Mengapa Anda Harus Mentransfer Uang Anda ke Dompet Non-penahanan

Berikut adalah beberapa manfaat menyimpan cryptocurrency di dompet non-penahanan:

Keamanan Aset

Risiko peretasan jarak jauh minimal atau tidak ada karena semua data yang terkait dengan dompet kripto pengguna dan dananya berada di bawah kendali pengguna. Banyak individu secara bertahap beralih dari opsi kustodian untuk perdagangan cryptocurrency dan menuju pertukaran terdesentralisasi (DEXs) yang menerima dompet non-penahanan karena keamanan yang melekat pada mereka.

Koin Anda, Kunci Anda

Dompet non-penahanan telah meledak dalam popularitas karena mereka memberi pengguna otonomi dan kedaulatan diri tingkat tinggi. Pengguna tidak memerlukan otorisasi dari pihak ketiga untuk mengelola aset atau melakukan transaksi. Pengguna memiliki kendali penuh atas kunci pribadi mereka, yang membuat pengiriman dan penerimaan kripto menjadi sangat mudah.

Transaksi Instan

Transaksi dompet non-penahanan lebih cepat, karena tidak memerlukan otorisasi dari perantara atau otoritas terpusat.

Kompatibilitas DeFi

Sebagian besar platform keuangan terdesentralisasi dan protokol blockchain tanpa izin memerlukan dompet non-penahanan untuk berinteraksi dengan mereka. Jumlah aplikasi DeFi, seperti DEX, platform pinjaman, dan DAO, telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir.

Dompet Perangkat Keras dan Perangkat Lunak

Dompet non-penahanan selanjutnya diklasifikasikan menjadi dua jenis: dompet perangkat keras dan dompet perangkat lunak.

Dompet Perangkat Keras Non-Penahanan

Dompet perangkat keras non-penahanan, umumnya dikenal sebagai dompet dingin, adalah perangkat sederhana yang terlihat seperti drive eksternal dan menyimpan kunci pribadi secara offline dengan aman. Untuk mengakses aset yang disimpan di dompet perangkat keras non-penahanan, pengguna harus mencolokkan perangkat ke komputer dan mengonfirmasi transaksi secara manual melalui perangkat.

Virus komputer dan peretasan bukanlah ancaman bagi dompet perangkat keras, namun, untuk mengurangi risiko pencurian, pengguna harus menjaga kunci pribadi tetap aman. Dompet perangkat keras non-penahanan adalah alternatif paling aman bagi pengguna kripto dengan aset digital dalam jumlah besar dalam portofolio mereka, serta mereka yang tertarik dengan investasi jangka panjang. Trezor dan Ledger adalah dua dompet perangkat keras non-penahanan yang paling populer.

Dompet Perangkat Lunak Non-Penahanan

Dompet browser web atau aplikasi yang diunduh pengguna di PC atau perangkat seluler adalah contoh dompet perangkat lunak non-penahanan. Dompet perangkat lunak non-penahanan memiliki akses langsung ke sebagian besar blockchain publik dan mengharuskan pengguna untuk memberikan kunci atau kata sandi pribadi mereka untuk mengakses aset yang disimpan. Kunci pribadi, tidak seperti dompet dingin, dapat diakses secara online. CoinStats, Metamask, dan AtomicDEX adalah beberapa contoh dompet perangkat lunak non-penahanan.

Dompet non-penahanan adalah pilihan terbaik bagi pengguna dengan portofolio besar atau berencana untuk keluar dari pasar yang buruk untuk menyimpan dana mereka dengan aman. Pengguna dapat memilih dompet non-penahanan (hardware atau software) pilihan mereka berdasarkan preferensi investasi mereka.

Coba Dompet CoinStats

CoinStats Wallet adalah dompet non-penahanan yang mendukung lebih dari 8000 cryptocurrency dan berbagai jaringan blockchain seperti Bitcoin, Ethereum Mainnet, Polygon, Binance Smart Chain, dan Avalanche. Catatan: Itu adalah jaringan yang tersedia saat ini, lebih banyak lagi akan datang pada waktunya!

Ini memungkinkan Anda untuk mengekspor kunci pribadi Anda dengan aman, memberi Anda kendali mutlak atas portofolio crypto dan DeFi Anda.

Dengan CoinStats Wallet, Anda dapat mengelola semua aset DeFi dan crypto Anda dari satu dompet, membeli crypto dengan kartu kredit Anda, menukar sebanyak yang Anda inginkan dengan biaya swap CoinStats yang kecil.

Anda dapat menyimpan aset Anda di bursa mata uang kripto sepanjang hari perdagangan jika Anda ingin memperdagangkannya secara aktif. Namun, setelah hari itu berakhir, Anda dapat mempertimbangkan untuk mentransfer koin Anda ke dompet non-penahanan, seperti Dompet CoinStats, untuk memastikan keamanannya.

Garis bawah

Dompet non-penahanan terbaik menghubungkan Anda ke blockchain atau pertukaran non-penahanan. Mereka memberi Anda kendali penuh atas kunci Anda, dengan sedikit intervensi dari pihak eksternal. Selain lebih aman dan menghilangkan risiko pihak ketiga, dompet non-penahanan memberi Anda akses ke lebih banyak cryptocurrency dan memungkinkan Anda membeli cryptocurrency secara langsung dan berdagang secara anonim.

Anda juga dapat mengunjungi blog CoinStats kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang dompet, pertukaran mata uang kripto, pelacak portofolio, token, dll., dan jelajahi panduan pembelian mendalam kami tentang membeli berbagai mata uang kripto, seperti Cara Membeli Indeks Pulsa Defi, Apa Itu DeFi, Cara Membeli Cryptocurrency, dll.

Penafian Saran Investasi: Informasi yang terkandung di situs web ini diberikan kepada Anda semata-mata untuk tujuan informasi dan bukan merupakan rekomendasi oleh CoinStats untuk membeli, menjual, atau menahan sekuritas, produk keuangan, atau instrumen apa pun yang disebutkan dalam konten, juga bukan merupakan saran investasi, saran, saran perdagangan, atau jenis saran lainnya. Informasi kami didasarkan pada penelitian independen dan mungkin berbeda dari apa yang Anda lihat dari lembaga keuangan atau penyedia layanan.

Investasi tunduk pada risiko pasar, termasuk kemungkinan kehilangan pokok. Cryptocurrency adalah pasar yang sangat fluktuatif dan sensitif terhadap aktivitas sekunder, lakukan riset independen Anda, dapatkan saran Anda sendiri, dan pastikan untuk tidak pernah menginvestasikan lebih banyak uang daripada yang Anda mampu untuk kehilangan. Ada risiko signifikan yang terlibat dalam perdagangan CFD, saham, dan mata uang kripto. Antara 74-89% akun investor ritel kehilangan uang saat memperdagangkan CFD. Anda harus mempertimbangkan keadaan Anda dan mendapatkan saran Anda sebelum melakukan investasi apa pun. Anda juga harus memverifikasi sifat produk atau layanan apa pun (termasuk status hukumnya dan persyaratan peraturan yang relevan) dan berkonsultasi dengan situs web regulator terkait sebelum membuat keputusan apa pun.

BaruBuat.com