Crypto Market Optimists

Korea Selatan Merencanakan Legislasi Crypto Pada 2024, Laporan Bocor

install

Dalam sebuah langkah yang akan membuat Korea Selatan menjadi lebih ramah kripto, Presiden Yoon telah mengumumkan niatnya untuk membentuk kerangka peraturan baru untuk industri kripto pada tahun 2024. Dengan undang-undang baru ini berlaku dan meningkatnya permintaan untuk layanan kripto di semua bidang perdagangan, sepertinya mereka bisa meraih kemenangan besar lainnya.

Menurut dokumen pemerintah yang bocor diterbitkan di surat kabar Korea Kukmin, pemerintah Korea Selatan berencana untuk meloloskan Digital Asset Basic Act (DABA) pada tahun depan. Ini adalah salah satu dari 110 tujuan kebijakan yang diperkenalkan presiden baru awal tahun ini.

Bacaan Terkait | Kasino Metaverse Diperintahkan Oleh Lima Regulator Negara Untuk Segera Ditutup

Undang-undang tersebut melibatkan aset digital seperti cryptocurrency ke dalam sistem kelembagaan dan akan diterapkan pada tahun 2024. Pemerintah juga memutuskan untuk memperkenalkan mata uang digital bank sentral (CBDC) dengan merevisi Undang-Undang Bank of Korea tahun depan.

Menurut pernyataan itu, pemerintah membuat kebijakan untuk menyiapkan rencana “UU Kerangka Kerja Aset Digital.” Kerangka kerja ini merupakan bagian dari tujuan tugas nasional 110 yang diperkenalkan oleh presiden baru awal tahun ini, tetapi ini adalah pertama kalinya rencana implementasi tahunan diumumkan kepada publik.

Poin-Poin Kunci Draft Legislasi Crypto

RUU tersebut akan didasarkan pada norma-norma internasional dan akan menggunakan pengalaman ekonomi terbesar di dunia. Dewan Stabilitas Keuangan (FSB) lokal akan bekerja sama dengan Bank for International Settlements (BIS) yang berbasis di Basel dan regulator Amerika Serikat dan Uni Eropa.

Bitcoin saat ini diperdagangkan di sekitar level dukungan $30.000 | Sumber: Grafik harga BTC/USD dari Tradingview.com

Rancangan tersebut mencakup langkah-langkah untuk melindungi investor dan menstabilkan transaksi dengan mengatur penerbitan aset digital, pencatatan, dan aktivitas pasar. Dan ada harapan untuk memperluas di institusi, tetapi saat ini, dimungkinkan untuk membuka akun perdagangan aset virtual hanya di empat bank di Korea Selatan: NH Nonghyup Bank (Bithumb, Coinone), Shinhan Bank (Korbit), K-Bank ( Upbit), dan Jeonbuk Bank (GoPax),

Komite transisi berkata;

kami akan memperkuat hubungan antara akun perdagangan aset digital dan bank dengan memperluas lembaga keuangan yang menyediakan layanan verifikasi nama asli untuk transaksi virtual.

Juga, pihak berwenang Korea Selatan berharap untuk melakukan standarisasi token non-sepadan (NFT) dan memperkenalkan kerangka peraturan untuk penawaran koin awal (ICO) karena Komisi Jasa Keuangan melarang ICO karena riak proyek penipuan pada tahun 2018.

Pemerintah baru sedang meninjau langkah-langkah untuk mempersiapkan kondisi distribusi untuk koin jenis keamanan, seperti memberikan pedoman untuk mengklasifikasikan aset virtual menjadi sekuritas dan non-keamanan.

Dokumen yang bocor bukanlah versi final, tetapi masih perlu dicatat bahwa administrasi Yoon telah mengkonfirmasi draf ini.

Bacaan Terkait | Ratu Crypto Ruja Ignatova Sekarang Menjadi Penjahat Paling Dicari di Eropa

Selain itu, Presiden Yoon Suk-yeol mengumumkan pada hari Selasa, 3 Mei, bahwa ia akan mendorong pajak yang berbeda atas keuntungan perdagangan kripto hingga Undang-Undang Dasar Aset Digital (setidaknya hingga 2024). Langkah ini adalah salah satu tindakan penting lainnya yang sedang dikerjakan oleh Komite Transisi Kepresidenan Yoon untuk tetap bersahabat dengan aset digital.

Namun, menurut aturan perpajakan kripto yang baru, investor kripto akan dikenakan pajak 20% atas laba kripto di atas $2.100 per tahun.

Gambar unggulan dari Flickr, dan grafik dari Tradingview.com

BaruBuat.com