LINK, ADA, CRV & SKL: Waktu Terbaik untuk Mengumpulkan Altcoin Ini di Tengah Crash Crypto!  Inilah Mengapa

“Kami tidak sama” – Tether, USDC, dan MakerDAO menjauhkan diri dari stablecoin UST Terra yang gagal

install
  • CTO Tether percaya bahwa beberapa proyek menggunakan nama stablecoin tetapi hanya stabil dalam nama, oleh karena itu menyerukan beberapa perbedaan antara berbagai jenis stablecoin.
  • Seorang eksekutif di Circle, yang berada di belakang USDC, percaya bahwa istilah stablecoin telah berjalan dengan sendirinya dan mengatakan sebuah pertanyaan perlu diajukan apakah stablecoin algoritmik termasuk dalam kelas aset yang sama.

Pembantaian Terra LUNA dan UST telah menggoyahkan kepercayaan dunia crypto dan seterusnya dalam stablecoin. Namun, para pemimpin proyek stablecoin terkemuka lainnya ingin Anda tahu bahwa mereka tidak sama dengan UST dan bahwa semua stablecoin tidak diciptakan sama.

Karena CNF secara konsisten tercakup dalam seminggu terakhir, LUNA jatuh dan sepertinya menuju ke nol dalam spiral kematian dan tidak dapat berfungsi sebagaimana dimaksud sebagai pasak untuk UST. Pada saat pers, UST telah merosot ke $0,17 setelah kehilangan 83 persen nilainya dalam seminggu terakhir. LUNA, di sisi lain, telah turun dari $85 menjadi sekarang diperdagangkan pada $0,0002276.

(Kinerja harga LUNA selama seminggu terakhir).

Kecelakaan ini cukup untuk menimbulkan keraguan tentang ide stablecoin, tetapi Dan Disparte, chief strategy officer di Circle ingin semua orang tahu bahwa semua stablecoin tidak diciptakan sama. Circle adalah perusahaan di belakang USDC, stablecoin terbesar kedua di pasar dengan kapitalisasi pasar $50 miliar. Selama pembantaian, USDC berhasil mempertahankan pasak $1-nya. Tidak seperti UST, USDC sepenuhnya didukung oleh dolar (dan aset lainnya) sebagai cadangan.

Dalam sebuah wawancara, Disparte mengatakan sangat penting bahwa sebagai komunitas crypto, kami membedakan antara stablecoin yang didukung aset dan rekan algoritmik mereka. Meskipun perbedaan ini mungkin jelas bagi mereka yang mengetahui crypto, mungkin tidak begitu jelas bagi orang-orang non-crypto dan regulator.

Dia berkomentar:

Saya pikir ada percakapan seputar disasosiasi; bahwa istilah ‘stablecoin’ seni mungkin telah berjalan dengan sendirinya. Itu memang membutuhkan diskusi, apakah stablecoin algoritmik bahkan termasuk dalam kelas instrumen yang tunduk pada peraturan yang ada? Apakah mereka termasuk dalam batas yang menyentuh konsumen nyata dan pembayaran nyata?

Stablecoin yang didukung aset juga memiliki kontroversinya sendiri. Tether, misalnya, telah dituduh meminjamkan uang kepada perusahaan saudaranya Bitfinex tanpa memberi tahu investor serta klaim bahwa stablecoin USDT-nya tidak sepenuhnya didukung, meskipun telah membantah tuduhan tersebut. Stablecoin algoritmik seharusnya menghilangkan inkonsistensi seperti itu dengan menghapus entitas pusat dan menurunkan seluruh proses ke matematika, algoritme, dan teori permainan. Mengingat kejadian baru-baru ini, ini mungkin bukan jawabannya.

Stabil dalam nama saja

USDC bukan satu-satunya proyek stablecoin yang menjauhkan diri dari bencana UST. Tether, yang merupakan proyek stablecoin terbesar, juga tidak mau berurusan dengan proyek Terra yang gagal. Berbicara di Twitter Space baru-baru ini, Paolo Ardoino, chief technology officer untuk Tether dan Bitfinex, mengatakan bahwa perlu ada pemisahan antara stablecoin yang didukung aset dan algoritme.

Kami ingin melihat kategorisasi stablecoin, di mana tentu saja ada stablecoin terpusat, dan Tether adalah yang terbesar, dan ada stablecoin algoritmik. Saya percaya bahwa sangat penting bagi perlindungan pelanggan untuk memiliki semacam pedoman.

Tether memiliki kapitalisasi pasar $76,6 miliar, menjadikannya crypto terbesar ketiga setelah Bitcoin dan Ethereum. USDT juga sangat populer di kalangan pedagang dan pada hari terakhir, ia mencatat volume transaksi $72 miliar, lebih dari gabungan lima kripto berikutnya.

Ardoino ingin regulator memperlakukan stablecoin algoritmik secara berbeda dari Tether dan yang didukung aset lainnya. Sejauh ini, regulator telah fokus pada yang terakhir dan memiliki titik buta untuk yang pertama, katanya.

Merekalah yang meledak, jadi saya pikir ini masalah asosiasi. Ini adalah masalah ‘stable-in-name-only’. Tetapi risiko yang telah terwujud itulah mengapa percakapan kebijakan tentang jenis-jenis masalah ini penting.

Bahkan di antara stablecoin algoritmik, masih ada perbedaan antara proyek yang berbeda, tambah Fernando Martinelli. Fernando adalah CEO di Balancer Labs, pembuat pasar otomatis berbasis Ethereum di ruang DeFi dengan total nilai lebih dari $2,2 miliar terkunci.

Dia menyatakan, “Selalu ada tanda tanya dalam kategori stablecoin algoritmik itu. Anda tidak dapat mengetahui apakah stablecoin algoritmik tidak memiliki substansi atau tidak dirancang dengan baik. Ada beberapa yang bersifat algoritmik yang dijaminkan ke tingkat tinggi, tetapi tidak terlalu dijamin. ”

Jadi cara yang mana untuk stablecoin algoritmik sekarang? UST mungkin telah merusak prospek stablecoin semacam itu di masa mendatang. Juri masih belum mengetahui apakah seluruh bidang telah gagal atau apakah ini khusus untuk UST.

John Paul Koning, seorang peneliti di bidang ekonomi moneter percaya bahwa itu adalah yang pertama dan bahwa gagasan itu terbukti menjadi malapetaka.

Saatnya untuk berhenti melihat stablecoin algoritmik sebagai tantangan rekayasa (“berpikir bahwa setelah beberapa kegagalan, akan ada produk berulang yang berhasil”) dan alih-alih mulai melihatnya sebagai produk yang cacat secara fundamental (yaitu, tidak ada lagi rekayasa yang tidak dapat memperbaikinya.)

Terkait: Ksatria putih Terra- $95B manajer aset untuk berinvestasi $3B untuk menyelamatkan stablecoin UST Terra

Der Beitrag “Kami tidak sama” – Tether, USDC, dan MakerDAO menjauhkan diri dari stablecoin UST Terra yang gagal.

Sumber: Crypto-news-flash



BaruBuat.com