Crypto Market Optimists

Kami Siap untuk Metaverse tetapi Teknologinya Tidak. Inilah Mengapa.

install

Tentang Penulis

Tommaso Di Bartolo adalah pengusaha serial dan anggota fakultas di UC Berkeley di mana dia mengajar tentang Web3 dan Metaverse.

Kami mendengarnya sepanjang waktu: Metaverse akan membutuhkan waktu satu dekade untuk dibangun. Tapi mengapa kita menganggap ini akan terjadi?

Pertama, pertimbangkan seperti apa metaverse yang ideal: Jutaan orang di satu peta sama seperti di dunia nyata, tetapi di mana setiap tindakan yang diambil tidak dapat dibatalkan dan benar untuk semua orang—misalnya, jika Anda menghancurkan patung di metaverse itu’ akan tetap rusak untuk semua orang sampai seseorang memperbaikinya. Dan akhirnya, seorang pemain memiliki otonomi penuh atas tindakan mereka dan dapat melakukan tindakan apa pun di mana saja selama itu legal menurut aturan metaverse.

Untuk mencapai ini, metaverse semacam itu akan membutuhkan kekuatan 5G, AI, prosesor generasi berikutnya, Quantum Computing, Edge Computing, AR, dan VR yang semuanya digabungkan bersama. Saat ini, bagaimanapun, teknologi ini tidak cukup maju untuk skala secara massal dengan harga yang terjangkau. Akibatnya, metaverse imersif yang mencakup segalanya adalah target yang jauh.

Trilema Blockchain

Untuk memahami masalah skalabilitas, pertama-tama kita perlu menggali lebih dalam masalah lain, “trilemma blockchain.” Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum, pertama kali menggunakan istilah tersebut untuk menjelaskan penundaan transaksi dan harga gas yang tinggi di blockchain Ethereum.

Trilemma Buterin menyatakan bahwa ada tiga aspek dari solusi Web3—desentralisasi, skalabilitas, dan keamanan—tetapi proyek tersebut harus mengorbankan satu untuk mempertahankan dua lainnya. Dalam kasus Ethereum, mereka harus menukar skalabilitas untuk menjaga integritas blockchain. Salah satu hasilnya adalah, dalam jaringan blockchain yang padat seperti Ethereum, validator memprioritaskan transaksi dengan biaya gas tinggi daripada transaksi yang lebih rendah.

Blockchains mencoba memecahkan masalah ini dengan solusi seperti POS (Proof-of-Stake), sharding, rollup, dll. Banyak solusi L2 mengatasi kendala ini dan untuk blockchain besar seperti Ethereum untuk beralih ke mekanisme POS, itu akan memakan waktu sedikit waktu dan kerja yang adil, tetapi pada akhirnya, itu akan berhasil.

Solusi penskalaan untuk platform metaverse akan lebih sulit, karena metaverse tidak berakhir pada transaksi. Komponen platform metaverse juga mencakup interaksi dalam karakter, peta terperinci, banyak karakter, fitur dalam platform, dan banyak hal lainnya.

Agar metaverse bekerja dengan lancar, itu akan membutuhkan raksasa blockchain yang memiliki beberapa sidechain dan L2, memiliki TPS (transaksi per detik) yang sangat tinggi, biaya gas yang rendah, dan integrasi IPFS yang kuat untuk NFT, dan operabilitas lintas-rantai. Dan untuk saat ini, tidak ada teknologi seperti itu.

Metaverse dan skalabilitas terpusat

Tetapi bagaimana jika sebuah metaverse memilih untuk mengorbankan satu sisi dari trilemma blockchain—desentralisasi—untuk menskalakan lebih cepat? Sementara metaverse terpusat tidak perlu khawatir tentang konsensus dan buku besar informasi yang dibagikan, itu masih akan menghadapi banyak kendala.

Pertimbangkan platform terpusat seperti Fortnite atau Roblox. Tentu, mereka dapat melakukan sesuatu seperti mengadakan konser realitas virtual, tetapi mereka juga harus membatasi fungsi karakter hanya untuk bergerak dan menonton, tidak membiarkan pemain berpartisipasi secara aktif (seperti menari) dalam acara tersebut.

Alasannya adalah server game baik lokal maupun pusat tidak dapat menyampaikan atau menerima informasi sebanyak ini secara real-time agar karakter dapat berinteraksi secara langsung. Misalnya, dalam konser Fortnite Travis Scott, Fortnite merilis pembaruan sebelum pertunjukan di mana mereka memuat semua visual yang digunakan dalam konser. Jadi pada dasarnya, itu lebih seperti menonton presentasi langsung semi-rekaman.

Agar kami benar-benar menghadiri konser metaverse dengan ratusan peserta lainnya, kami harus memperbaiki beberapa hambatan—bandwidth dan latensi menjadi yang paling penting. (Matthew Ball, dalam karyanya Metaverse Primermenjelaskan masalah bandwidth dan latensi serta bagaimana mencegah penskalaan massal untuk metaverse).

Bandwidth, dalam istilah awam, adalah jumlah data yang dirilis atau diproses selama satu unit waktu. Skenario ideal dengan bandwidth adalah memiliki bandwidth tak terbatas untuk memproses jumlah data berapa pun dalam jendela waktu sesingkat mungkin. Misalnya, dalam metaverse, Anda ingin melihat ke cakrawala ke segala arah dan melihat setiap detail grafik IRL dalam bentuk gambar yang sempurna.

Tetapi yang terjadi adalah, dalam metaverse seperti Fortnite atau bahkan Roblox, jumlah informasi yang kita terima dan berinteraksi telah dimuat sebelumnya di perangkat lokal dengan beberapa dirilis sesuai kebutuhan. Itu karena kami tidak memiliki infrastruktur untuk menangani bandwidth sebanyak ini.

Demikian pula, latensi adalah perbedaan waktu antara Anda menekan tombol dan perintah yang dijalankan di layar Anda. Jika Anda memainkan game menembak multi-pemain, Anda ingin latensi Anda hampir nol sehingga Anda dapat melakukan aksi secara instan.

Sekarang bayangkan, tindakan Anda diteruskan kembali ke server pusat di seluruh dunia dan kembali sebelum Anda dapat menembakkan peluru, Anda sudah mati. Itu sebabnya sebagian besar game memuat fungsi-fungsi ini di perangkat untuk mencegah penundaan. Tetapi untuk tindakan spontan serupa yang akan diambil secara real-time di metaverse, Anda harus memuat semua tindakan yang mungkin dalam skenario tertentu (yang hampir tidak mungkin) atau mengandalkan informasi cloud-streaming.

Jadi, bahkan tanpa kerumitan menjaga platform terdesentralisasi, platform metaverse terpusat memiliki banyak masalah yang tidak akan terpecahkan kecuali kita mengembangkan teknologi yang lebih baru dan lebih baik.

Pandangan

Tetapi bahkan dengan semua hambatan dan hambatan ini, tidak diragukan lagi metaverse adalah evolusi berikutnya dari internet, karena Web3 adalah respons terhadap kebutuhan seperti transparansi dan ketertelusuran. Jadi sekarang pertanyaannya adalah bagaimana memecahkan masalah ini.

Sektor yang terdesentralisasi banyak berinvestasi dalam fungsi bentuk grafik yang lebih sederhana untuk menghindari kemacetan di jaringan. Demikian pula, banyak proyek yang mengurangi partisipasi real-time sebagai cara untuk mengatur lalu lintas.

Sebagian besar pendekatan ini akan memungkinkan kita melakukannya untuk sementara waktu, tetapi solusi utamanya adalah memanfaatkan kekuatan 5G, Wi-Fi 6, dan komputasi tepi untuk meningkatkan batas bandwidth dan mengurangi latensi. Akibatnya, kami melihat kerangka waktu satu dekade atau lebih untuk mencapai pengalaman metaverse yang ideal.

Dalam proses ini, kami akan berinovasi dan menghilangkan banyak ide baru yang sesuai dengan narasi saat itu. Namun, dengan kekuatan terkonsentrasi global yang bekerja menuju satu tujuan, yang jarang terjadi dalam sejarah teknologi, saya dapat dengan yakin mengatakan bahwa perjalanannya semakin baik.

Ingin menjadi ahli kripto? Dapatkan yang terbaik dari Dekripsi langsung ke kotak masuk Anda.

Dapatkan berita crypto terbesar + pengumpulan mingguan dan banyak lagi!

BaruBuat.com