Number of Busted Illegal Crypto Mining Farms in Iran Nears 7,000

Jumlah Peternakan Penambangan Crypto Ilegal yang Dihancurkan di Iran Mendekati 7.000 – Berita Mining Bitcoin

install

Pihak berwenang di Iran telah menutup hampir 7.000 fasilitas tidak sah untuk penambangan cryptocurrency dalam dua tahun terakhir, media lokal mengungkapkan. Menurut sebuah laporan, sebagian besar pertanian bitcoin ilegal terkonsentrasi di lima provinsi Republik Islam, termasuk Teheran.

Iran Melanjutkan Tindakan Keras Terhadap Penambangan Cryptocurrency Tanpa Lisensi

Pejabat Iran telah mencabut dan membubarkan total 6.914 peternakan kripto yang beroperasi tanpa izin penambangan. Ini sejak pihak berwenang mulai menekan ekstraksi ilegal cryptocurrency pada tahun 2020, harian berbahasa Inggris Iran Financial Tribune meluncurkan minggu ini.

Surat kabar tersebut mengutip sebuah laporan oleh Iribnews.ir, yang merinci bahwa fasilitas ini telah membakar sekitar 645 megawatt daya listrik sambil mencetak mata uang digital tanpa izin. Diperkirakan ini sama dengan konsumsi tahunan tiga wilayah utama — Khorasan Utara, Khorasan Selatan, dan Chaharmahal-Bakhtiari.

Penambangan Cryptocurrency telah menjadi kegiatan industri legal di Iran selama hampir tiga tahun sekarang, setelah pemerintah menyetujui peraturan untuk sektor ini pada Juli 2019. Rezim lisensi diperkenalkan dan perusahaan yang ingin terlibat dalam bisnis perlu mendapatkan otorisasi dari Kementerian dari Industri.

Namun, karena penambang kripto terdaftar diharuskan membeli energi listrik yang mereka butuhkan dengan tingkat ekspor yang lebih tinggi, banyak penambang Iran memilih untuk tetap berada di bawah radar. Mereka biasanya terhubung secara ilegal ke jaringan dan menggunakan listrik bersubsidi untuk menyalakan perangkat keras pertambangan mereka.

Perusahaan Pembangkit Listrik, Distribusi, dan Transmisi (Tavanir) Iran telah mengejar pertanian crypto bawah tanah, menutupnya dan menyita ratusan ribu mesin penambangan. Jika diidentifikasi, operator mereka dapat didenda atas kerusakan yang ditimbulkan pada jaringan distribusi dan sebuah laporan mengungkapkan bulan lalu bahwa pemerintah sedang bersiap untuk meningkatkan hukuman.

Kekurangan listrik negara itu musim panas lalu sebagian disebabkan oleh peningkatan penggunaan listrik untuk pencetakan koin dan bahkan penambang berlisensi diminta untuk mematikan peralatan mereka. Mereka diizinkan untuk melanjutkan operasi pada bulan September tetapi sekali lagi diperintahkan untuk menangguhkan kegiatan dalam menghadapi defisit daya yang meningkat di bulan-bulan musim dingin.

Tag dalam cerita ini

peternakan bitcoin, Penambang Bitcoin, Penambangan Bitcoin, ditutup, konsumsi, Penumpasan, Crypto, peternakan kripto, penambang kripto, penambangan kripto, Cryptocurrency, Cryptocurrency, defisit, Listrik, denda, Iran, Iran, Penambang, pertambangan, peternakan pertambangan, penalti, kekurangan, tutup, Tavanir

Apakah Anda berharap Iran akan terus menindak penambangan kripto tanpa izin? Beritahu kami di bagian komentar di bawah.

Lubomir Tassev

Lubomir Tassev adalah seorang jurnalis dari Eropa Timur yang paham teknologi yang menyukai kutipan Hitchens: “Menjadi penulis adalah apa adanya, bukan apa yang saya lakukan.” Selain crypto, blockchain, dan fintech, politik dan ekonomi internasional adalah dua sumber inspirasi lainnya.

Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penafian: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan dari produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang, atau layanan apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.



BaruBuat.com