Study: Amid Mining Bans, China Still Commands World's Second-Largest Share of Bitcoin Hashrate

Di Tengah Larangan Penambangan, China Masih Memerintahkan Bagian Hashrate Bitcoin Terbesar Kedua di Dunia – Berita Mining Bitcoin

install

Data baru yang berasal dari laporan Cambridge Center for Alternative Finance (CCAF) terbaru tentang penambangan bitcoin menunjukkan bahwa China masih memegang posisi kedua dalam hal hashrate global. Sementara China menguasai hampir 22% dari hashrate global Bitcoin, Amerika Serikat saat ini mendominasi dengan 37,69%, menurut peneliti CCAF.

China Masih Menjadi Konsentrasi Penambang Bitcoin Terbesar Kedua di Dunia

Pusat Keuangan Alternatif Cambridge memperbarui data dan peta penambangan bitcoin organisasi untuk menyoroti statistik tingkat hash 2022. Pada Juli 2021, Bitcoin.com News melaporkan data CCAF yang menunjukkan hashrate China turun 46%.

Pada saat itu, pemerintah China memberlakukan larangan penambangan bitcoin dan banyak penambang negara itu dipindahkan. Namun, statistik CCAF terbaru menunjukkan hashrate China masih sangat menonjol karena negara tersebut adalah pemimpin terbesar kedua dalam hal hashpower global yang didedikasikan untuk jaringan Bitcoin (BTC).

Penulis penelitian percaya para penambang yang berlokasi di China kemungkinan memanfaatkan jaringan pribadi virtual (VPN) untuk menyembunyikan lokasi mereka. Laporan tersebut menunjukkan bahwa pangsa China dari keseluruhan hashrate jaringan Bitcoin adalah 21,11%.

Data CCAF berasal dari kumpulan penambangan mitra organisasi, Foundry, Poolin, Viabtc, dan Btc.com. Selain itu, beberapa hashrate yang berasal dari China tidak memanfaatkan VPN dan peneliti CCAF percaya bahwa para penambang tersebut merasa nyaman dengan lokasi mereka yang tidak tersembunyi.

Amerika Serikat Mendominasi Hashrate Global Bitcoin Lebih dari 37%

Laporan CCAF mencatat bahwa jumlah penambang China yang “tidak sepele” mungkin berpikir larangan itu bukan masalah besar. “Ada kemungkinan bahwa sebagian kecil penambang China dengan cepat beradaptasi dengan keadaan baru dan terus beroperasi secara diam-diam sambil menyembunyikan jejak mereka menggunakan layanan proxy asing untuk mengalihkan perhatian dan pengawasan.”

Mengikuti data CCAF yang diperbarui pada bulan Juli dan Oktober 2021, sebuah laporan CNBC mencatat bahwa sumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada reporter MacKenzie Sigalos bahwa penambang bitcoin masih berlokasi di China. Hashrate China cukup besar dibandingkan dengan sejumlah besar negara lain, namun, AS masih mendominasi hashrate global Bitcoin sebesar 37,69%.

Data CCAF dari Juli lalu menunjukkan AS menangkap 16,8% dari hashrate global tahun lalu. Jika data CCAF benar, itu berarti hashrate AS telah naik 124,34% sejak Juli 2021. Metrik distribusi kumpulan cocok dengan data CCAF karena kumpulan penambangan Foundry USA telah menangkap 19,5% hashrate global selama tiga bulan terakhir. 13.182 blok ditambang selama periode tiga bulan dan Foundry USA menemukan 2.566 di antaranya.

Tag dalam cerita ini

Penambangan Bitcoin, Operasi Penambangan Bitcoin, Penambangan BTC, BTC.com, Pusat Cambridge untuk Keuangan Alternatif, CCAF, Cina, laporan CNBC, data, Foundry USA, Global Hashrate, metrik, Mining Pools, Poolin, Rusia, Amerika Serikat, hashrate AS, ViaBTC

Apa pendapat Anda tentang data CCAF terbaru yang menunjukkan hampir 22% dari hashrate Bitcoin dunia masih berada di China? Beri tahu kami pendapat Anda tentang subjek ini di bagian komentar di bawah.

Jamie Redman

Jamie Redman adalah Pemimpin Berita di Bitcoin.com News dan jurnalis teknologi keuangan yang tinggal di Florida. Redman telah menjadi anggota aktif komunitas cryptocurrency sejak 2011. Dia memiliki hasrat untuk Bitcoin, kode sumber terbuka, dan aplikasi terdesentralisasi. Sejak September 2015, Redman telah menulis lebih dari 5.000 artikel untuk Bitcoin.com News tentang protokol pengganggu yang muncul hari ini.




Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penafian: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan dari produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang, atau layanan apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.



BaruBuat.com