Crypto Exchange Coinbase Halts Indian Operation Due to 'Informal Pressure' From the Reserve Bank of India, Says CEO

Crypto Exchange Coinbase Menghentikan Layanan di India Karena ‘Tekanan Informal’ Dari Bank Sentral RBI – Pertukaran Berita Bitcoin

install

Pertukaran cryptocurrency yang terdaftar di Nasdaq, Coinbase, telah mengungkapkan bahwa mereka menghentikan operasi di India beberapa hari setelah diluncurkan karena “tekanan informal” dari bank sentral negara itu, Reserve Bank of India (RBI), kata CEO Brian Armstrong.

install

Coinbase Berbagi Pengalaman di India

Coinbase Global memberikan pembaruan tentang operasinya di India selama panggilan pendapatan perusahaan pada hari Selasa, terutama mengapa ia keluar dari pasar crypto India beberapa hari setelah peluncuran.

Anil Gupta, wakil presiden Hubungan Investor di Coinbase, bertanya kepada CEO Brian Armstrong: “Beberapa pemegang saham ingin tahu tentang perkembangan terakhir di India. Bisakah Anda menjelaskan penghentian UPI? [Unified Payments Interface] transfer ke sana? Dan apa dampaknya terhadap rencana ekspansi Anda di pasar?”

Coinbase diluncurkan di India pada 7 April. Armstrong pergi ke India untuk peluncuran tersebut. Perusahaan mengatakan pada saat itu bahwa pengguna dapat menggunakan sistem UPI untuk membeli cryptocurrency di platform. Namun, perusahaan menonaktifkan opsi UPI beberapa hari kemudian.

“Ada banyak minat pada crypto di antara orang-orang di India. Jadi kami memiliki integrasi dengan apa yang disebut UPI. Dan ini adalah contoh yang bagus dari strategi internasional kami, ”kata Armstrong selama panggilan pendapatan. Dia menguraikan:

Beberapa hari setelah peluncuran, kami akhirnya menonaktifkan UPI karena beberapa tekanan informal dari Reserve Bank of India, yang sejenis dengan Treasury di sana.

“Dan India adalah pasar yang unik, dalam arti bahwa Mahkamah Agung telah memutuskan bahwa mereka tidak dapat melarang kripto, tetapi ada elemen di pemerintahan di sana, termasuk di Reserve Bank of India, yang tampaknya tidak begitu positif. di atasnya,” bos Coinbase berpendapat.

Armstrong mencatat bahwa apa yang dilakukan RBI telah digambarkan sebagai “larangan bayangan” oleh media. “Pada dasarnya, mereka menerapkan tekanan lembut di belakang layar untuk mencoba menonaktifkan beberapa pembayaran ini, yang mungkin melalui UPI,” jelasnya.

Eksekutif Coinbase lebih lanjut mengatakan: “Saya kira kami memiliki kekhawatiran bahwa mereka mungkin benar-benar melanggar putusan mahkamah agung, yang akan menarik untuk mengetahui apakah itu akan pergi ke sana.”

Dia melanjutkan: “Tapi saya pikir preferensi kami benar-benar hanya untuk bekerja dengan mereka dan fokus pada peluncuran kembali. Saya pikir ada sejumlah jalur yang harus kami luncurkan kembali dengan metode pembayaran lain di sana. Dan itulah jalur default ke depan. Armstrong menyimpulkan:

Harapan saya adalah bahwa kami akan segera kembali ke India dalam waktu yang relatif singkat, bersama dengan sejumlah negara lain, di mana kami sedang mengejar ekspansi internasional dengan cara yang sama.

Apa pendapat Anda tentang pengalaman Coinbase di India? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Kevin Helms

Seorang mahasiswa Ekonomi Austria, Kevin menemukan Bitcoin pada tahun 2011 dan telah menjadi penginjil sejak itu. Minatnya terletak pada keamanan Bitcoin, sistem sumber terbuka, efek jaringan, dan persimpangan antara ekonomi dan kriptografi.

Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penafian: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan dari produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang, atau layanan apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.



BaruBuat.com