Crash Terra LUNA Membenarkan Larangan Negara pada Aktivitas Terkait Crypto – Berita Bitcoin Unggulan

Crash Terra LUNA Membenarkan Larangan Negara pada Aktivitas Terkait Crypto – Berita Bitcoin Unggulan

install

Sebuah artikel op-ed yang diterbitkan dalam publikasi China yang didukung negara Economic Daily, telah menyarankan bahwa crash baru-baru ini dari LUNA blockchain Terra dan de-pegging stablecoin UST membenarkan keputusan negara Asia untuk melarang kegiatan terkait crypto. Dalam artikel tersebut, penulis menyebutkan kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS dan pembelian dan penjualan aset kripto oleh beberapa raksasa investasi sebagai penyebab jatuhnya pasar baru-baru ini.

install

Dampak Kenaikan Suku Bunga AS Baru-baru ini

Seorang penulis yang menulis untuk publikasi yang didukung negara China, Economic Daily, berpendapat bahwa jatuhnya LUNA Terra baru-baru ini dan de-pegging stablecoin UST membenarkan keputusan negaranya untuk memblokir atau melarang aktivitas terkait mata uang virtual. Penulisnya, Li Hualin, juga mengklaim bahwa tindakan “tegas” dan “tepat waktu” China membantu “memadamkan ‘api virtual’ spekulasi mata uang virtual dan menempatkan ‘kunci perlindungan’ di dompet investor.”

Seperti dilansir Bitcoin.com News, masalah LUNA token asli Terra blockchain dimulai setelah proyek jaringan lainnya, stablecoin algoritmik UST, kehilangan pasaknya terhadap dolar AS. Upaya awal untuk menyelamatkan stablecoin mempercepat penurunan token asli dari harga lebih dari $87 pada 4 Mei 2022, ke harga saat ini hanya di bawah $0,0003.

Sementara beberapa ahli crypto telah menyalahkan jatuhnya token pada tindakan pemimpin proyek, Do Kwon, dalam opininya, penulis China tampaknya mengaitkan penurunan token terutama dengan kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS. Menjelaskan bagaimana kenaikan suku bunga menyebabkan token anjlok, penulis menulis:

Sejak awal tahun ini, Federal Reserve telah meluncurkan siklus kenaikan suku bunga, dan likuiditas global telah mengetat. Terutama pada awal Mei, Federal Reserve menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin sekaligus, yang berdampak negatif pada modal dan sentimen pasar, dan mata uang virtual adalah yang pertama menanggung beban.

Mata Uang Virtual dan Hukum Tiongkok

Setelah jatuhnya dua token Terra, beberapa di dalam komunitas crypto masih mencoba untuk mengumpulkan apa yang mungkin menyebabkan keruntuhan yang spektakuler. Namun, yang lain telah menuduh dua perusahaan, Blackrock dan Citadel, berada di balik kesengsaraan LUNA. Tuduhan ini telah ditolak oleh perusahaan.

Penulis China, sementara itu, mengklaim dalam artikel itu bahwa keterlibatan raksasa investasi di pasar crypto “dapat menyebabkan fluktuasi nilai mata uang yang hebat, memicu sejumlah besar aksi jual.”

Hualin juga menegaskan bahwa transaksi mata uang virtual tidak dilindungi oleh hukum Tiongkok. Komentar ini tampaknya bertentangan dengan keputusan Pengadilan Tinggi Rakyat Shanghai baru-baru ini yang menegaskan bitcoin sebagai aset virtual yang dilindungi oleh hukum Tiongkok.

Penulis mengakhiri artikel dengan mendesak investor untuk “tetap rasional, segera menghilangkan keserakahan perburuan bawah dan menjadi kaya dalam semalam, dan menjauh dari spekulasi perdagangan terkait, jika tidak, sangat mungkin bahwa ‘mata uang akan menjadi keberuntungan.’”

Tag dalam cerita ini

larangan, Bitcoin, Blackrock, Cina, larangan kripto, pasar Crypto, do kwon, LUNA, Pengadilan Rakyat Shanghai, Terra Blockchain, UST, Mata Uang Virtual

Apa pendapat Anda tentang cerita ini? Beri tahu kami pendapat Anda di bagian komentar di bawah.

Terence Zimwara

Terence Zimwara adalah jurnalis, penulis, dan penulis pemenang penghargaan Zimbabwe. Dia telah banyak menulis tentang masalah ekonomi di beberapa negara Afrika serta bagaimana mata uang digital dapat memberikan jalan keluar bagi orang Afrika.







Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penafian: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan dari produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang, atau layanan apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.



BaruBuat.com