CEO Coinbase Berkata, 'Tekanan Informal' Dari RBI Mengganggu Pembayaran Kami

CEO Coinbase Berkata, ‘Tekanan Informal’ Dari RBI Mengganggu Pembayaran Kami

install

Pada tanggal 5 April, Berbasis di AS yang terdaftar di Nasdaq pertukaran crypto Coinbase, secara resmi mengizinkan pengguna India untuk membeli token crypto melalui UPI (Unified Payments Interface), infrastruktur pembayaran India modern yang dibangun oleh koalisi bank ritel.

Namun setelah tiga hari diluncurkan, UPI menghentikan layanannya tanpa penjelasan apapun. Tindakan itu diambil setelah aneh penyataan dari National Payments Corporation of India (NPCI). Badan pengatur ini mengawasi UPI di negara tersebut, tetapi menolak untuk mengakui dukungan UPI terhadap aplikasi Coinbase.

Bacaan Terkait | Bagaimana Teknologi Blockchain Plugin Membantu Industri Beradaptasi Dengan Perubahan Iklim

Ketika ditanya tentang gangguan baru-baru ini terkait dengan menawarkan layanan pembayaran di India, kepala eksekutif pertukaran crypto Armstrong dikatakan bahwa Coinbase menghentikan layanan perdagangan di India karena “tekanan informal” dari Reserve Bank of India (RBI).

Panggilan Penghasilan Coinbase

Itu Reserve Bank of India memberlakukan larangan cryptocurrency perdagangan pada bulan April 2018 dan memerintahkan bank dan lembaga keuangan lainnya untuk berhenti menyediakan dan mendukung layanan yang terkait dengan mata uang virtual.

Bitcoin saat ini diperdagangkan di bawah $29.000 dengan penurunan lebih dari 8% | Sumber: Grafik harga BTC/USD dari Tradingview.com

Pada hari Rabu, 4 Maret 2020, Mahkamah Agung India mencabut larangan dua tahun bank sentral pada perdagangan cryptocurrency di negara tersebut. Tetapi bank sentral terus memberikan tekanan pada bank-bank yang terlibat dalam perdagangan crypto.

Selama panggilan Pendapatan Triwulanan 2022 Coinbase, Armstrong menunjukkan bahwa beberapa entitas pemerintah, termasuk RBI,

“tampaknya tidak terlalu positif,” dan menyoroti bahwa India mencoba memberlakukan larangan bayangan pada bisnis berbasis kripto.

Tentang tindakan RBI, Armstrong mengatakan;

Pada dasarnya, mereka menerapkan tekanan lembut di belakang layar untuk mencoba menonaktifkan beberapa pembayaran ini, yang mungkin melalui UPI. Saya kira kami memiliki kekhawatiran bahwa mereka mungkin benar-benar melanggar putusan Mahkamah Agung.

Namun, menghadapi banyak kesulitan seperti tekanan pada bank dan kepatuhan bank, Coinbase masih bersiap untuk meluncurkan kembali dengan metode pembayaran lain untuk menutupi tingginya permintaan investor kripto di India.

Armstrong menyatakan;

Di sebagian besar tempat di dunia bebas dan di negara demokrasi, kripto pada akhirnya akan diatur dan legal. Dan cara kami mendorong percakapan ke depan adalah dengan mengambil tindakan.

Bacaan Terkait | Amber Group Mengumumkan Peluncuran Openverse Q3 2022, Gerbang Menuju Metaverse

India memperkenalkan undang-undang tentang transaksi dan aset terkait kripto pada 1 April, di mana pendapatan dari transfer aset virtual apa pun akan dikenakan pajak sebesar 30%. Namun, pengurangan pajak 1% pada sumber atas pembayaran yang dilakukan terkait dengan pembelian aset virtual akan diterapkan untuk menangkap semua transaksi kripto tersebut.

Peraturan pajak 30% untuk crypto berdampak negatif pada volume perdagangan dan menyulitkan pedagang untuk melanjutkan perdagangan; itulah mengapa pentingnya perdagangan turun tajam di India.

Mengamati kumpulan pasar yang belum dimanfaatkan, Binance, pertukaran cryptocurrency, telah meluncurkan tiga inisiatif utama untuk membantu mendidik investor dan siswa India tentang ekosistem cryptocurrency dan blockchain.

Gambar unggulan dari Flickr, grafik dari Tradingview.com

BaruBuat.com