Windows Defragmentation

Cara Defrag Hard Drive Windows Anda

install

Karena perbedaan teknologi, HDD secara inheren lebih lambat daripada rekan-rekan SSD mereka, dan kinerjanya menurun seiring waktu saat Anda menyimpan lebih banyak data di dalamnya. Hal ini dapat dikaitkan dengan fragmentasi data selama proses penulisan. Namun, ada perbaikan sederhana untuk itu yang disebut defragmentasi. Pada artikel ini, kami akan membahas beberapa metode sederhana untuk membantu Anda mendefrag hard drive Windows Anda dan mendapatkan peningkatan kinerja yang signifikan.

install

Apa itu Defragmentasi?

Untuk memahami apa itu defragmentasi, Anda perlu mengetahui cara kerja hard drive. Pikirkan yang terakhir sebagai kereta di mana pelatih menyimpan dan membawa data. Setiap kali Anda menambahkan lebih banyak data ke hard drive Anda, itu dipecah menjadi potongan-potongan kecil atau fragmen, dan pelatih baru ditambahkan ke kereta untuk menyimpan data itu. Pelatih ini ditambahkan secara berurutan.

Namun, setiap kali Anda menghapus file, pelatih yang berisi file tertentu dikosongkan tetapi tidak dihapus sepenuhnya dari kereta, yang menciptakan ruang kosong. Saat hard drive membaca dan menulis data, lebih banyak ruang seperti itu dibuat dari waktu ke waktu.

Sekarang, selama proses menyimpan lebih banyak data, hard drive mengisi pelatih yang kosong dengan beberapa fragmen data dan membuat pelatih baru untuk bagian yang tersisa. Hal ini menyebabkan data tersebar di seluruh hard drive. Meskipun tampaknya efisien bahwa ruang kosong itu akhirnya digunakan, bukan itu masalahnya.

Masalahnya di sini adalah bahwa setiap kali fragmen data disimpan lebih jauh dari satu sama lain, komputer Anda perlu beberapa saat untuk mengingat semuanya sebelum dapat disajikan kepada Anda lagi. Ini memperlambat kecepatan membaca keseluruhan hard drive itu. Ini adalah alasan lain mengapa komputer berbasis hard drive cenderung melambat ketika penyimpanan Anda hampir penuh. Proses membalikkan kerusakan ini dan mengatur ulang data pada hard drive disebut defragmentasi.

Saat ini Windows secara otomatis mendefrag hard drive mekanis. Namun, ini hanya berfungsi untuk drive yang terhubung secara fisik ke motherboard Anda. Jadi, jika Anda memiliki HDD lama atau eksternal, sebaiknya defrag sendiri untuk kinerja yang lebih lancar.

Cara Defragmentasi Hard Disk Anda di Windows 10 dan 11

Sekarang kita tahu apa artinya defragmentasi, kita bisa mulai dengan langkah-langkah untuk melakukannya secara manual di PC Anda.

1. Gunakan Alat Pengoptimalan Disk

  1. Buka alat pengoptimalan disk – cari program “Defragmentasi dan Optimalkan Drive” di Pencarian Windows.
Buka Utilitas Defragmentasi Disk Windows
  1. Pilih hard drive Anda dari daftar drive yang tersedia dan klik Analisis. Perhatikan bahwa jika Anda memiliki SSD, opsi ini tidak akan tersedia.
Analisis Hard Drive
  1. Periksa persentase file terfragmentasi dalam hasil.
Fragmentasi Hard Drive

Catatan: Tidak ada aturan keras dan cepat mengenai seberapa terfragmentasinya drive Anda sebelum Anda dapat mendefragnya. Namun, sebaiknya usahakan agar tingkat fragmentasi tetap di bawah 5% agar proses defragmentasi tidak memakan waktu terlalu lama.

  1. Klik Optimalkan jika Anda ingin mendefrag drive Anda. Sebaiknya lakukan tindakan ini saat Anda tidak perlu menggunakan komputer untuk hal lain, agar Windows dapat mendefrag hard drive dengan benar.
Optimalkan Drive

Ketika Windows selesai dengan prosesnya, program Optimize Drives akan menunjukkan drive Anda sebagai 0% terfragmentasi.

2. Pengoptimalan Jadwal

Anda dapat menempatkan seluruh proses defragmentasi ini pada jadwal otomatis dari lokasi yang sama.

  1. Cari bagian “Pengoptimalan terjadwal”, dan klik “Ubah pengaturan.”
Ubah Pengaturan Jadwal
  1. Dari menu tarik-turun “Jadwal optimasi”, atur frekuensi ke Mingguan atau Bulanan, dan klik Pilih.
Atur Jadwal Defragmentasi
  1. Periksa drive yang ingin Anda jadwalkan defragmentasinya dan klik OK.
Pilih Drive
  1. Klik OK sekali lagi untuk menyimpan perubahan.

3. Gunakan Baris Perintah

  1. Tekan Menang + X dan pilih “Terminal Windows (Admin)” dari menu pop-up.
Buka Terminal Windows
  1. Untuk mendefrag drive itu, gunakan perintah berikut, ganti X dengan huruf drive Anda:
Defragmentasi Dengan Terminal Windows

Tunggu hingga proses defragmentasi selesai.

Terminal Windows Perintah Degagmentasi

Jika Anda ingin mendefrag seluruh sistem Anda kecuali drive utama Anda, gunakan perintah ini sebagai gantinya: defrag /E X:. Di sini, X adalah huruf drive yang ingin Anda kecualikan.

4. Gunakan Alat Defragging Pihak Ketiga

Alih-alih menggunakan alat defragging bawaan, Anda juga dapat menggunakan alat defragmentasi pihak ketiga seperti MyDefrag atau Auslogics Disk Defrag untuk mencapai hasil yang sama.

  1. Unduh dan instal alat Disk Defrag Auslogics di PC Anda.
  2. Luncurkan Disk Defrag. Di layar beranda, pilih drive penyimpanan Anda dan klik Defrag.
Pilih Drive Dan Mulai Defragmentasi
  1. Bergantung pada ukuran drive Anda, perlu beberapa saat untuk mendefrag HDD Anda.
Defragmentasi Sedang Berlangsung
  1. Setelah proses selesai, Anda akan mendapatkan pesan yang mengatakan “Defragmentasi Selesai.”
Fragmentasi Disk Selesai
  1. Tutup Disk Defrag.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa manfaat dari defragging hard drive Anda?

Setiap kali komputer Anda membuat file baru, itu menyimpan file di berbagai lokasi dalam potongan-potongan. Lain kali Anda ingin membuka file itu, Anda harus membuka semua lokasi tempat potongan data disimpan. Ini membutuhkan waktu tambahan karena sistem Anda membaca disk Anda beberapa kali. Dengan mendefrag drive Anda, Anda akan menyatukan potongan-potongan data itu dan meningkatkan kinerja perangkat Anda secara bergantian.

Apakah ada alasan untuk tidak mendefrag komputer Anda?

Jika komputer Anda memiliki hard disk mekanis yang terpasang atau Anda memiliki hard disk eksternal, Anda selalu ingin mendefrag disk tersebut. Satu-satunya pengecualian di mana Anda tidak perlu mendefrag komputer Anda adalah ketika komputer hanya menggunakan Solid State Drive (SSD) atau Drive M.2 NVMe, karena itu adalah versi modern dari drive mekanis dan secara otomatis mendefrag sendiri tanpa memerlukan intervensi manual. Jika Anda mendefrag drive ini, paling banter, itu tidak akan menghasilkan apa-apa, tetapi juga dapat menyebabkan keausan yang tidak perlu jika dilakukan beberapa kali.

Seberapa sering Anda harus mendefrag hard drive?

Untuk sebagian besar pengguna Windows, mendefrag HDD sebulan sekali seharusnya tidak masalah. Anda dapat menggunakan fitur “pengoptimalan terjadwal” bawaan PC Anda untuk mengatur siklus pembersihan bulanan untuk hard drive Anda. Tidak hanya mengurangi kebutuhan untuk melakukannya secara manual, tetapi juga meningkatkan kinerja HDD Anda. Namun, jika defragmentasi hard drive Anda secara teratur tidak mempercepatnya, Anda harus mempertimbangkan untuk memutakhirkannya ke SSD.

Kredit gambar: Pixabay

Apakah artikel ini bermanfaat?

Berlangganan newsletter kami!

Tutorial terbaru kami dikirim langsung ke kotak masuk Anda

BaruBuat.com