LINK, ADA, CRV & SKL: Waktu Terbaik untuk Mengumpulkan Altcoin Ini di Tengah Crash Crypto!  Inilah Mengapa

Bisakah Pemegang Bitcoin Mengharapkan Bull Run pada 2022? Di sinilah Arah Harga BTC Selanjutnya!

install

install

Posting Bisakah Pemegang Bitcoin Mengharapkan Bull Run pada tahun 2022? Di sinilah Arah Harga BTC Selanjutnya! muncul pertama kali di Coinpedia – Media Berita Fintech & Cryptocurreny| Panduan Kripto

Selama 24 jam sebelumnya, pasar berada dalam posisi negatif karena retracement telah diamati secara menyeluruh. Bitcoin, pemimpin pasar, turun 2,5 persen, sementara Ethereum turun 4,03 persen. Longsoran (AVAX) termasuk di antara yang berkinerja terburuk, kehilangan lebih dari 7,5 persen.

Harga BTC

BTC/USD bergerak dalam kisaran $29.251,89 hingga $31.308,19 selama 24 jam terakhir, menunjukkan volatilitas yang signifikan. Volume perdagangan telah naik 27,05 persen menjadi $32,54 miliar, dengan total penilaian pasar $560,39 miliar, menghasilkan dominasi pasar 44,38 persen.

BTC telah berkonsolidasi sejak pagi, menunjukkan bahwa ia siap untuk naik dalam 24 jam mendatang.

Ketika dukungan $25.500 diuji secara singkat di pertengahan minggu lalu, bitcoin mengalami reaksi kuat yang lebih tinggi. BTC/USD dengan cepat pulih, mencapai $31.000 pada 13 Mei 2022.

Akibatnya, penurunan kecil saat ini ke $29.500 akan segera berubah menjadi dorongan ke atas lainnya. Sebelum tekanan jual muncul kembali, Bitcoin kemungkinan akan mencapai tertinggi lokal baru dalam beberapa hari mendatang.

Banteng berikutnya segera lari?

Proyeksi harga Bitcoin (BTC) untuk mencapai $100k pada Desember 2021 gagal, menurut PlanB, penulis model Stock-to-Flow (S2F), karena telah berada di pasar bearish sejak April 2021.

Harga Bitcoin (BTC) saat ini membentuk titik terendah karena pasar Bitcoin berada di bawah tekanan yang kuat. Pasar banteng akan segera tiba.

PlanB memperkirakan $100rb pada bulan Desember 2021 berdasarkan model Stock-to-Flow pada tahun 2021. Namun, setelah mencapai level tertinggi sekitar $69rb pada bulan November, harga BTC telah memasuki pasar bearish. Harga sejak itu turun ke level terendah $26.350 pada 12 Mei.

PlanB saat ini mengklaim bahwa tekanan pasar disebabkan oleh Bitcoin (BTC) yang menciptakan dasar baru. Menurut informasi baru, harga BTC diproyeksikan turun pada paruh kedua tahun 2022, mungkin pada bulan Oktober. Setelah itu, pasar bull akan dimulai, membawa nilai menuju $100.000.

“Des 2021 saya masih berharap untuk leg kedua pasar bull. Namun pada Q1 2022 menjadi jelas bahwa pasar bull bitcoin ini telah berakhir. Kami memasuki pasar beruang sejak puncak April 2021 (ya ATH adalah November 2021). Sekarang kita sedang membuat bagian bawah. Kemudian pasar bull baru akan dimulai. Siklus BTC.”

Pakar terkenal seperti Peter Brandt dan Michael van de Poppe telah mengungkapkan sentimen serupa. Peter Brandt baru-baru ini memperkirakan titik terendah mendekati $27.000, dari mana kenaikan bisa diharapkan. Michael van de Poppe juga percaya harga Bitcoin (BTC) bisa turun menjadi sekitar $28.000 sebelum melanjutkan tren bullishnya.

Selanjutnya, momentum harga dijelaskan oleh perkembangan jangka panjang dari kepemilikan jangka pendek dan likuidasi yang panjang. Pembelian dan penjualan paus sekarang menjaga harga mendekati $30.000.

Sumber: Coinpedia.org

BaruBuat.com