Bagaimana Blockchain Akhirnya Mendapatkan Afrika di Grid

Bagaimana Blockchain Akhirnya Mendapatkan Afrika di Grid

install

Orang tua mengantre untuk membayar uang sekolah secara tunai, pemberi pinjaman membebankan tarif yang terlalu tinggi, dan tabungan tunai yang disimpan di bawah kasur—ini adalah beberapa hal yang harus dilakukan penduduk di Afrika karena teknologi keuangan belum sepenuhnya berkembang di benua berkembang.

Menurut Statista, hanya 48 persen dari populasi Afrika yang memiliki akses ke layanan perbankan pada tahun 2022. Rekening menjadi titik masuk pertama ke dalam sistem keuangan formal menempatkan warganya pada kemunduran besar karena mereka dipaksa untuk beralih ke transaksi yang tidak hanya tidak nyaman dan boros tetapi sering juga berisiko.

Memiliki akses ke akun keuangan, bukan hanya uang tunai, memungkinkan pengguna untuk mengendalikan keuangan mereka dengan menawarkan cara untuk mengelola uang. Dengan memanfaatkan rekening alih-alih uang tunai, baik pemerintah maupun bisnis dapat membantu membawa puluhan juta orang dewasa ke dalam sistem keuangan digital.

Menurut sebuah laporan dari Bank Dunia, digitalisasi pembayaran untuk barang-barang pertanian saja akan mengurangi jumlah barang-barang yang tidak memiliki rekening bank sekitar 125 juta, termasuk 16 juta di Nigeria. Di Kenya, Tanzania, dan Uganda, lebih dari 10% orang dewasa tetap menerima pembayaran pertanian.

Catatan kebijakan tentang uang seluler dari tim Global Findex menemukan potensi keuangan yang sangat besar untuk Afrika Sub-Sahara. Secara khusus, ditemukan bahwa secara regional, 350 juta orang dewasa tidak memiliki akun tetapi 155 juta mengatakan mereka memiliki ponsel sendiri, sementara 200 juta mengatakan mereka memiliki akses ke satu di rumah. Sebagian besar berlokasi di Afrika Barat, di mana uang seluler belum lepas landas, tetapi 40 juta tinggal di Afrika Timur, yang memiliki salah satu tingkat kepemilikan akun uang seluler tertinggi di dunia.

Perbankan yang tidak memiliki rekening bank

Selain akses terbatas warga negara Afrika ke krisis keuangan mereka, diperkirakan 494 juta orang di sub-Sahara Afrika tidak memiliki identitas resmi. Kurangnya konektivitas ini tidak hanya berarti bahwa mereka yang tidak terhubung tidak dapat berkomunikasi dengan siapa pun di luar lingkungan mereka, tetapi juga berkontribusi pada layanan kesehatan yang buruk, standar pendidikan yang rendah, dan kemiskinan secara umum.

Sebagai tanggapan, pejabat di benua itu mulai beralih ke teknologi digital tertentu dengan potensi transformatif — blockchain. Dengan memanfaatkan kekuatan blockchain yang terdesentralisasi, metaverse dapat memberi warga Afrika akses ke keuangan dan identifikasi melalui sistem identifikasi digital biometrik (ID). Salah satu perusahaan khususnya, yang percaya bahwa akses ke internet adalah hak asasi manusia, World Mobile, melakukan hal ini.

Mengambil inspirasi dari para pionir sepanjang sejarah, misi inti perusahaan adalah memimpin gerakan global menuju inklusi digital. Ia berencana untuk mencapai ini dengan menyebarkan jaringan seluler hibrida dinamis yang terdiri dari aset udara dan darat, untuk menghubungkan yang tidak terhubung dan menyimpan yang tidak memiliki rekening bank.

“Setengah dunia masih belum terhubung. Dunia telekomunikasi perlu dihidupkan ulang. Jaringan tradisional dengan sistem warisan dan model bisnis kuno tidak melakukan apa pun untuk mengatasi masalah ini,” perusahaan menyatakan di situs webnya.

Masa Depan Jaringan Seluler

Saat ini meluncurkan teknologinya di seluruh Afrika dan dunia, jaringan hybrid World Mobile berusaha untuk menghubungkan jaringan tradisional yang telah offline. “Dengan akses ke internet, pelanggan akan mendapatkan identitas berdaulat sendiri dan semua peluang yang ditawarkan konektivitas, mulai dari mata uang digital hingga pendidikan dan banyak lagi” perusahaan menyatakan.

Pelanggan di Afrika tidak hanya akan memiliki akses ke internet, tetapi juga akan terjangkau, adil, dan berkelanjutan. Teknologinya yang diatur sendiri dan terdesentralisasi akan memungkinkan pengguna untuk terhubung tanpa membahayakan privasi mereka. Pelanggan dapat memiliki datanya sendiri dan memiliki identitasnya sendiri sehingga dapat mengakses layanan yang sebelumnya dikecualikan seperti perbankan, asuransi, peminjaman, dan tabungan.

Pada tahun 2022, Afrika masih tertinggal secara drastis di belakang negara berkembang dalam aksesnya ke teknologi keuangan. Berkat munculnya teknologi blockchain, perusahaan seperti World Mobile adalah platform perintis yang membebaskan akses warga Afrika ke teknologi keuangan melalui akses ke layanan yang terjangkau, adil, dan berkelanjutan. Tidak akan lama sebelum benua berkembang bergabung dengan seluruh dunia di jalan menuju kebebasan finansial.

BaruBuat.com