LINK, ADA, CRV & SKL: Waktu Terbaik untuk Mengumpulkan Altcoin Ini di Tengah Crash Crypto!  Inilah Mengapa

Aset digital akan dibagi menjadi 2 kategori, kata ketua CFTC

install

Ketua Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) berbagi beberapa ide formal untuk peraturan mendatang tentang industri kripto.

install

Saat ini, banyak aset kripto memainkan peran yang sangat penting terhadap aset tradisional dan hal-hal ini selanjutnya menghasilkan persyaratan regulasi yang sangat besar di bawah aturan lembaga pemerintah, untuk memberikan keamanan yang lebih baik kepada investor. Secara khusus, banyak aset kripto beroperasi di bawah sifat sebagian terpusat dan beberapa dari mereka berada di bawah sistem yang sepenuhnya terdesentralisasi. Hal-hal ini memaksa instansi pemerintah untuk mengatur perusahaan crypto dengan sempurna, berdasarkan apa yang mereka lakukan di masa lalu dan apa yang mereka lakukan di masa sekarang.

Rostin Behnam, ketua Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi (CFTC), baru-baru ini muncul dalam sebuah wawancara dengan CNBC’s Squawk Box.

Melalui wawancara, ketua CFTC mengkonfirmasi bahwa dalam sistem regulasi yang akan datang, regulator AS akan mengkategorikan aset kripto menjadi dua kategori, untuk membawa regulasi lebih sempurna pada perusahaan kripto di bawah undang-undang yang tepat dan sempurna.

Menurut ketua CFTC, jika aset akan dikategorikan sebagai Sekuritas, mereka akan berada di bawah peraturan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) dan aset kripto yang termasuk dalam kategori Komoditas akan berada di bawah peraturan Badan CFTC.

Behnam berkata:

“Dalam ketakutan akan aset digital dan koin yang jumlahnya ribuan, mereka secara alami akan menjadi beberapa komoditas dan sekuritas.”

Ketua CFTC mencatat bahwa tidak akan mudah bagi badan pengatur AS karena ada banyak aset kripto, yang termasuk dalam keamanan dan juga di Komoditas.

Secara khusus, Behnam mengutip nama dua koin kapitalisasi pasar terbesar Bitcoin & Ethereum, dan mengatakan bahwa keduanya akan termasuk dalam kategori Komoditas.

“Saya dapat mengatakan dengan pasti Bitcoin, yang merupakan koin terbesar dan selalu menjadi yang terbesar terlepas dari total kapitalisasi pasar dari seluruh kapitalisasi pasar aset digital, adalah komoditas…(..)…Ethereum juga. Saya telah memperdebatkan ini sebelumnya, pendahulu saya mengatakan itu adalah komoditas.”

Dampak kasus Ripple vs SEC

Badan Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) mengajukan gugatan terhadap perusahaan Ripple dan mengklaim bahwa XRP token asli Ripple adalah keamanan.

Kasus ini sedang berjalan dan kasus ini diajukan pada Desember 2020.

Mungkin kerangka kerja yang akan datang untuk mengkategorikan aset kripto akan membantu memecahkan kasus Ripple vs SEC secara dominan.

Baca juga: Ripple bertujuan untuk mengaktifkan tokenisasi kredit karbon

Sumber: Bitcoinik.com

BaruBuat.com