Facebook Spam Links Featured

Algoritma Facebook Baru Menampilkan Spam di 20 Tautan Teratas

install

Meta mencoba memberikan putaran positif pada berita terbarunya tentang Facebook, tetapi masih mengkhawatirkan. “Laporan konten yang dilihat secara luas” dibagikan dengan cara baru untuk menghitung tautan mana yang berada di posisi teratas, tetapi ini benar-benar menunjukkan bahwa sebagian besar kontennya yang paling banyak dibaca di Facebook adalah spam.

install

Meta Rilis Facebook “Laporan Konten yang Dilihat Secara Luas”

Rilis Meta dari laporan konten Q1 2022 yang dilihat secara luas menjelaskan bahwa itu telah mengubah cara daftar 20 tautan teratas yang dibagikan di Facebook dihitung.

Sebelumnya, laporan ini menyertakan semua tautan yang dibagikan di Facebook. Namun, itu dikritik karena menyertakan tautan yang tidak menampilkan pratinjau. Ini memberi pengaruh pada Halaman Facebook yang membagikan tautan dengan spam tersembunyi.

“Ke depan, tautan perlu menampilkan pratinjau agar dapat dihitung sebagai tampilan, karena itu lebih akurat mewakili apa yang dilihat orang,” ungkap postingan blog yang menyertainya.

Meta mengaturnya dengan menyatakan, “laporan ini menyoroti konten organik yang paling banyak dilihat di Feed di AS, termasuk domain, tautan, Halaman, dan postingan. Ini termasuk konten yang direkomendasikan oleh Facebook dan tidak termasuk konten iklan.”

Enam dari Tautan Teratas Dihapus karena Spam

Meta membantu membagikan hasil Facebook 2022 Q1 dengan algoritme lama dan baru, tetapi ini mengungkapkan berita yang mengkhawatirkan: enam dari 20 tautan teratas telah dihapus dari Facebook karena dianggap sebagai spam.

Algoritme lama menunjukkan 20 tautan teratas, dengan tempat nomor satu dan tiga mengarah ke tautan YouTube dan yang kedua ke myincrediblerecipes.com. Tautan ke-11 dan ke-14 diblokir pada laporan “karena melanggar kebijakan Perilaku Tidak Asli kami” dengan catatan bahwa “konten dengan tautan ke domain ini tidak dapat lagi dibuat di Facebook.”

Meskipun Meta mengawali algoritme kedua dengan menyatakan bahwa itu mencakup tautan yang “berkisar dari humor, budaya, hingga DIY,” itu menunjukkan enam tautan yang diblokir karena “melanggar kebijakan Perilaku Tidak Asli kami,” termasuk tautan pertama dan kedua.

Meta memang mengakui di posting blog bahwa “tautan yang dihapus semuanya dari domain yang sama.” Tautan ini berasal dari Naye News yang berbasis di Vietnam. Tidak diketahui tautan mana yang dihapus atau apa yang disertakan dalam konten. Namun, tautan mengumpulkan lebih dari 112 juta tampilan digabungkan sebelum domain dihapus.

Selain itu, tautan di tempat keempat adalah video YouTube viral tentang pertemuan balai kota dengan Senator Wisconsin Ron Johnson dan seorang perawat yang membuat klaim tentang perawatan COVID. Tautan itu diturunkan di Facebook setelah pemeriksa fakta menemukan klaim itu salah.

Tautan di tempat ke-15 adalah situs web yang sekarang dialihkan ke situs yang mencoba membuat pengunjung mengunduh malware. Awalnya, itu menunjukkan meme yang berbunyi, “Mereka memberi tahu saya bahwa virus ada di mana-mana. Saya mengatakan kepada mereka begitu juga Tuhan. Bisakah saya mendapatkan Amin? Saya yakin Anda tidak akan memposting ulang. ”

Setelah mengungkapkan spam di 20 tautan teratas, Meta mengatakan dalam posting blog bahwa mereka “telah menguji cara baru untuk mengurangi clickbait, umpan keterlibatan, dan spam” di Facebook. Anda juga bisa lebih proaktif dengan mempelajari cara mengenali email phishing dan penipuan serupa di Facebook.

Kredit Gambar Unggulan: Unsplash

Apakah artikel ini bermanfaat?

Berlangganan newsletter kami!

Tutorial terbaru kami dikirim langsung ke kotak masuk Anda

BaruBuat.com